Asuransi patrimonial

Asuransi properti adalah asuransi yang melindungi aset tertanggung untuk setiap kerusakan yang mungkin mereka derita. Ini termasuk objek fisik dan bahkan modal keuangan kontraktor.

Dengan kata lain, jenis asuransi ini membayar ganti rugi jika terjadi kecelakaan yang menyebabkan kerusakan pada aset penerima manfaat. Pencairan tersebut memiliki batas yang ditetapkan dalam kontrak dan akan tergantung pada penurunan nilai yang dibuktikan.

Artinya, jika harta benda tertanggung mengalami kerusakan sebagian, maka ganti rugi akan ditanggung secara proporsional dengan kerugian yang dicatat karena tujuannya adalah untuk mengganti nilai aset. Demikian juga jika kerugiannya total, penanggung dapat menutupi hingga 100%, selalu tergantung pada apa yang ditetapkan dalam polis.

Bagaimanapun, perusahaan asuransi harus memastikan bahwa tertanggung tidak menjadi kaya jika terjadi klaim, menerima jumlah yang lebih besar dari nilai kerusakan yang diderita.

Jenis asuransi properti

Asuransi properti dapat diklasifikasikan menjadi dua:

  • Asuransi barang: Mereka melindungi aset material dari tertanggung. Dalam kategori ini adalah asuransi kebakaran, asuransi gempa bumi, asuransi pencurian, asuransi kendaraan, dan lain-lain.
  • Asuransi: Menjamin biaya tertanggung atas kerugian yang mungkin ditimbulkan kepada pihak ketiga.

Perlu juga dicatat bahwa asuransi rumah diaktifkan terhadap kerusakan properti. Meskipun mereka juga dapat mencakup cakupan lain, seperti layanan bantuan perbaikan jika terjadi kerusakan pada rumah. Oleh karena itu, kebijakan ini dianggap sebagai kebijakan multi-peril.

Asuransi untuk perusahaan

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa perusahaan dapat mengambil asuransi harta benda yang mencakup perlindungan jika terjadi kehilangan uang dan/atau benda akibat tindakan ketidakjujuran yang dilakukan oleh setiap pekerja. Ini dikenal sebagai liputan ketidakjujuran perusahaan.

Demikian juga, asuransi properti untuk bisnis dapat mencakup pertanggungan terhadap hilangnya pendapatan. Ini berarti bahwa perusahaan asuransi memberikan kompensasi kepada kontraktor atas kerugian yang diakibatkan oleh penghentian operasi, misalnya, sebagai akibat dari kebakaran yang menghanguskan salah satu pabrik organisasi.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *