Indeks Produksi Industri (IPI)

Indeks Produksi Industri (IPI) adalah alat ukur produktivitas. Ini terdiri dari studi aktivitas produksi di sektor industri yang nyata.

Di bidang analisis ekonomi, indeks produksi industri berdiri sebagai mekanisme analisis dan pengukuran yang banyak digunakan. Hal ini karena pengamatan mereka berguna untuk memahami situasi ekonomi pada periode waktu tertentu.

Untuk alasan ini, sering ditunjukkan bahwa indeks ini memiliki karakter konjungtural yang ditandai. Karena fungsi utamanya adalah untuk menganalisis evolusi selama periode waktu tertentu dari nilai tambah bruto industri (tanpa mempengaruhi harga).

Indeks produksi industri atau IPI menetapkan evolusi dari waktu ke waktu dari tingkat produktif cabang-cabang ekonomi yang berfokus pada industri.

Untuk itu, dalam penjabarannya diperhitungkan sektor-sektor produktif seperti industri manufaktur, kimia, besi dan baja, produksi industri energi dan semua industri yang berkaitan dengan ekstraksi dan distribusi sumber daya alam.

Fungsi utama dari indeks produksi industri

IPI adalah alat yang digunakan oleh administrasi yang berbeda sebagai dasar untuk membuat keputusan mengenai produksi.

Dengan kata lain, analisis rasio produktivitas seperti ini merupakan dasar untuk desain kebijakan ekonomi dan produktif di wilayah di seluruh dunia.

Dalam hal ini, tujuan penghitungan indeks ini dapat didefinisikan sebagai berikut:

  • Ini berusaha untuk mencapai indikator ekonomi yang menunjukkan evolusi produksi.
  • Rasio ini mencakup jumlah yang diproduksi pada tingkat umum wilayah dan juga oleh sektor yang berbeda.
  • Hal ini dapat didefinisikan dengan mempertimbangkan musim atau tidak. Dalam pengertian ini, tergantung pada musim, indeks ini digunakan dalam perbandingan antar-tahunan atau antar-bulanan (penggunaan ini jauh lebih sering dari hari ke hari).
  • Ini tidak memperhitungkan harga pasar dari barang yang diproduksi, tetapi jumlah biaya produksi dan kualitas yang sama.
  • Demikian pula, sektor konstruksi tidak termasuk dalam kegiatan produktif yang diteliti.

Peningkatan produksi secara ekonomi biasanya diterjemahkan ke dalam perbaikan situasi ekonomi. Dengan kata lain, bahwa suatu perekonomian meningkatkan tingkat produksinya diterjemahkan ke dalam kondisi produktivitas yang lebih baik dan, biasanya, pertumbuhan ekonomi.

Elaborasi indeks produksi industri

Rasio numerik atau kuantum ini dikembangkan melalui survei bulanan yang mencakup sejumlah besar perusahaan atau pusat produksi (sekitar 10.000 dan 15.000 poin) dari mana informasi diperoleh pada sekeranjang produk yang representatif.

Pembobotan dalam perhitungan biaya produksi setiap produk harus diperhitungkan untuk penjabaran indeks, serta keterwakilan semua cabang produktif suatu wilayah geografis.

Metodologi ini digunakan bersama dalam kasus negara-negara Uni Eropa, misalnya, di mana representasi barang ditetapkan menurut cabang aktivitas dalam database umum. Tujuannya adalah untuk menyelaraskan perhitungan indeks yang dihasilkan di antara negara-negara anggota.

Pada saat yang sama, ini adalah masalah memperhitungkan perubahan yang dihasilkan dalam perilaku konsumen atau evolusi model produksi setiap lima tahun.

Idenya adalah untuk dengan setia mencerminkan aliran kain produktif, dengan mempertimbangkan realitas masing-masing negara, dan tren produktif dan konsumsinya.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *