Jaringan penjualan

Jaringan penjualan terdiri dari sekelompok orang yang bekerja untuk sebuah perusahaan atau yang mendukungnya untuk melaksanakan semua tugas yang berkaitan dengan penjualan dan pemasaran produk-produknya.

Tidak diragukan lagi, untuk perusahaan mana pun, sangat penting untuk memiliki organisasi jaringan penjualan yang tepat, karena ini membantunya memposisikan produk dan mereknya di pasar. Saat menyusun jaringan penjualan, tidak masalah besar atau kecil, yang penting mencapai tujuan penjualan yang ditetapkan perusahaan.

Selain itu, struktur jaringan penjualan tidak harus sama untuk semua perusahaan, akan tergantung pada jenis perusahaan dan produk yang dijualnya.

Tim yang membentuk jaringan penjualan

Tim utama yang membentuk jaringan penjualan perusahaan adalah:

1. Tim internal

Tepatnya, tim penjualan internal perusahaan terdiri dari semua orang yang melakukan pekerjaan penjualan mereka di dalam perusahaan. Setiap pekerja yang bekerja di area administrasi penjualan juga dianggap sebagai bagian dari tim internal.

Jadi tim penjualan internal melakukan tugas seperti manajemen basis data, mengirim email kepada pelanggan tertentu, menindaklanjuti pelanggan dengan panggilan telepon, dan memantau hasil tugas sebelumnya.

Di antara orang-orang yang membentuk tim ini, kami dapat menyebutkan yang berikut:

  • Vendor konter.
  • Asisten toko.
  • Tenaga penjualan telemarketing.
  • penjual internet.
  • Penjual Surat.
  • Personil yang bertugas melaksanakan pekerjaan administrasi penjualan.

2. Peralatan eksternal

Untuk bagiannya, tim eksternal mencakup semua personel yang melakukan proses penjualan di luar instalasi fisik perusahaan. Meskipun Anda dapat melakukan tugas-tugas administrasi penjualan di dalam perusahaan.

Demikian juga, orang-orang yang bekerja di tim eksternal mempromosikan dan memasarkan barang dan jasa yang dijual perusahaan kepada pelanggan eksternal.

Di antara orang-orang yang melakukan tugas penjualan di luar perusahaan, kami memiliki:

  • Promotor penjualan.
  • Pengawas penjualan.
  • Pengunjung.
  • Penjual jalanan.

Tujuan dari jaringan penjualan

Sebenarnya, tujuan utama yang ingin dicapai perusahaan ketika menyusun jaringan penjualannya adalah sebagai berikut:

  • Meningkatkan pangsa pasar.
  • Memperluas jumlah pelanggan efektif bagi perusahaan.
  • Meningkatkan konsumsi pelanggan yang sudah ada.
  • Dapatkan informasi tentang perilaku kompetisi.

Kebijakan yang dapat diterapkan perusahaan dalam jaringan penjualannya

Kebijakan utama yang dapat digunakan perusahaan dalam mengatur jaringan penjualannya adalah:

1. Kebebasan wilayah

Perusahaan yang menawarkan produk konsumen massal ke pasar biasanya menggunakan kebijakan kebebasan wilayah. Karena tujuannya adalah untuk mencapai distribusi yang intensif, maka setiap penjual yang ingin menjual produk diperbolehkan melakukannya.

Dalam hal ini, perusahaan bekerja dengan hanya membayar komisi penjualan. Bentuk penjualan ini menimbulkan banyak persaingan antar penjual yang memungkinkan volume penjualan meningkat.

Akibatnya, sistem ini memiliki keuntungan karena tidak menimbulkan biaya yang besar bagi perusahaan, karena hanya membayar penjual yang mencapai kuota penjualan. Namun, kelemahan utamanya adalah sulitnya mempertahankan kontrol atas pasar yang dilayaninya, karena banyaknya vendor yang terlibat.

2. Wilayah eksklusif

Padahal, wilayah eksklusif berfungsi ketika perusahaan memberikan hak kepada satu elemen tenaga penjualan yang dapat memasarkan produknya. Ini mempertahankan kontrol ketat atas wilayah itu dan memungkinkan stabilitas perwakilan penjualan.

Di atas segalanya, risiko yang dapat ditemukan dalam kebijakan ini adalah bahwa wilayah tersebut tidak akan dieksploitasi secara maksimal, karena perwakilan eksklusif tidak akan dapat melakukan upaya yang diperlukan untuk mencapainya. Kebijakan ini umumnya digunakan ketika perusahaan menjual produk dengan harga tinggi yang diposisikan dengan baik di pasar.

3. Wilayah bersama

Akhirnya, wilayah bersama memungkinkan dua atau lebih, tetapi beberapa penjual memiliki kemungkinan menjual produk dalam wilayah yang sama. Dalam penugasan ini, perusahaan menghadapi risiko yang sama dan memperoleh keuntungan yang sama dari wilayah bebas dan eksklusif.

Sebagai kesimpulan, kita dapat mengatakan bahwa jaringan penjualan suatu perusahaan disusun sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Untuk alasan ini, ketika mengatur strukturnya, perusahaan harus mempertimbangkan aspek-aspek seperti ukuran pasar yang dilayaninya, jumlah pelanggan yang dilayaninya, tindakan persaingan dan volume penjualan yang diperlukan.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *