Keberlanjutan bisnis

Keberlanjutan bisnis adalah upaya yang dilakukan perusahaan untuk mempertahankan kegiatan ekonominya, dengan mempertimbangkan faktor sosial dan lingkungan, dan menjadikan pengelolaannya sebagai tindakan yang bertanggung jawab dengan sumber daya.

Keberlanjutan merupakan konsep penting dalam kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan, karena menetapkan parameter pengukuran tentang bagaimana mereka menggunakan sumber daya keuangan, manusia dan operasional, dan bagaimana mereka memperlakukan sumber daya berwujud; persediaan, bahan, dan bahkan limbah.

Ini juga merupakan cara untuk menganalisis praktik bisnis apa yang mereka miliki. Mengenai budaya mereka dan jika mereka mempertimbangkan, misalnya, lingkungan, komunitas tempat mereka tinggal, atau para pekerja.

Karakteristik keberlanjutan bisnis

Keberlanjutan bisnis adalah cara mengelola sumber daya dan menjadikannya efisien, baik bagi perusahaan, maupun bagi lingkungan dan masyarakat. Oleh karena itu, beberapa contoh aspek yang harus diperhatikan dalam rangka melakukan pengelolaan usaha yang berkelanjutan adalah:

  • Menghasilkan praktik kerja yang baik untuk kesejahteraan karyawan dan maksimalisasi produksi perusahaan.
  • Melakukan evaluasi terhadap pengelolaan sumber daya keuangan.
  • Mengevaluasi konsumsi input yang berasal dari lingkungan, seperti listrik, air, gas, kertas dan lain-lain.
  • Perlakukan limbah secara bertanggung jawab, sehingga unsur-unsur yang memiliki syarat untuk itu dimanfaatkan secara maksimal.
  • Menjalin kontak permanen dengan masyarakat sekitar untuk menerima keprihatinan dan keprihatinan mengenai aktivitas perusahaan di area tersebut dan memperbaiki proses yang berpotensi mempengaruhi mereka.

Profitabilitas dan keberlanjutan

Tidak diragukan lagi prinsip pertama perusahaan adalah menghasilkan profitabilitas yang cukup untuk terus beroperasi. Jika tidak, itu akan berakhir mati.

Namun, ada berbagai mekanisme untuk melakukannya dan akan selalu ada kemungkinan menghasilkan kekayaan ini sambil bertanggung jawab terhadap lingkungan dan masyarakat, dan kemungkinan tidak melakukannya, mengesampingkan aspek-aspek ini dan memperkaya dengan biaya berapa pun sebagai satu-satunya. objektif.

Sekarang, kita dapat menegaskan bahwa alternatif pertama adalah yang paling kompleks bagi perusahaan dan itulah sebabnya tidak semuanya berhasil mengembangkan kegiatan bisnis yang berkelanjutan.

Ini terjadi untuk beberapa aspek, di antaranya dapat kami soroti:

  • Biaya ekonomi untuk menghasilkan proses keberlanjutan sangat tinggi bagi perusahaan dan bukan merupakan prioritas.
  • Undang-undang negara tidak menuntut dan memungkinkan mereka untuk melakukan aktivitas mereka, bahkan ketika itu tidak selaras dengan kepedulian terhadap lingkungan dan rasa hormat terhadap masyarakat.
  • Kekuatan ekonomi perusahaan sangat kuat dan warga tidak menolak aktivitasnya, karena dapat menimbulkan masalah yang lebih besar bagi mereka.

Merupakan tantangan bagi direktur dan manajer perusahaan untuk mencapai keseimbangan antara keberhasilan ekonomi dan kesejahteraan lingkungan dan sosial. Ini, karena beberapa dari mereka cenderung lebih sulit untuk dipegang.

Itulah sebabnya evaluasi proyek bisnis mencakup variabel sosial, hukum, lingkungan, komersial dan ekonomi. Karena keberhasilan suatu bisnis tidak hanya tergantung pada studi pasar yang baik, tetapi juga pada perlakuan dan hubungan yang baik dengan lingkungan, kerangka peraturan hukum dan tentu saja, hubungan dengan masyarakat.

Bagaimana mencapai keberlanjutan bisnis?

Dalam pengertian ini, budaya organisasi memainkan peran kunci dalam membangun praktik internal pada penggunaan sumber daya yang efisien, dengan mempertimbangkan semua variabel yang disebutkan di atas.

Ketika perusahaan memperhitungkan aspek-aspek tersebut dalam rantai nilai (input, proses dan output), maka produk dan aktivitas ekonominya akan lebih kokoh dan selaras dengan kebutuhan lingkungan.

Penting juga untuk mempertimbangkan evaluasi konstan dari tindakan yang berarti pengeluaran sumber daya, untuk meningkatkan dan mengelolanya dengan lebih baik, untuk memaksimalkan efisiensi dan dengan itu, profitabilitas yang diperoleh dari proses internal perusahaan.

Aspek penting lainnya berkaitan dengan bagaimana keberlanjutan bisnis dikomunikasikan dan bagaimana konsumen dan pelanggan memvalidasi bahwa hal ini terjadi.

Ketika perusahaan berhasil menyampaikan tindakan mereka untuk mencapai keberlanjutan yang lebih baik, konsumen dapat mempertanyakan, menerima dan/atau mendukungnya.

Aspek terakhir inilah yang akan meningkatkan profitabilitas perusahaan, karena akan menghasilkan loyalitas dari pelanggan yang, seperti mereka, berusaha untuk mengkonsumsi merek yang bertanggung jawab terhadap masyarakat dan lingkungan, karena budaya hidup mereka menetapkannya.

Singkatnya, mengembangkan kegiatan bisnis yang berkelanjutan bukanlah tugas yang mudah. Ini membutuhkan kemauan, bakat dalam manajemen bisnis, dan pandangan yang luas dan mendalam pada lingkungan, yang memungkinkan untuk mengidentifikasi elemen-elemen yang harus diperhatikan selama proses produksi.

Untuk itu, disarankan untuk berkonsultasi dengan spesialis di bidang ilmu sosial, lingkungan, hukum dan ekonomi, dengan tujuan menggabungkan kriteria dan menetapkan strategi yang melindungi perawatan semua aktor dan elemen yang campur tangan dalam produksi barang. dan layanan yang didedikasikan untuk perusahaan.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *