Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC)

Securities and Exchange Commission (SEC) adalah badan yang mengatur dan mengawasi pasar saham dan pasar opsi AS. Ini adalah lembaga independen, sangat penting di seluruh dunia.

Itu dibuat pada tahun 1974 oleh Securities Exchange Act dan misi utamanya adalah untuk melindungi investor dan memastikan berfungsinya pasar saham.

SEC adalah lembaga yang memperjuangkan informasi keuangan yang bebas dan transparan antara perusahaan dan investor. Badan ini, mengingat adanya praktik pasar saham yang buruk, memiliki kekuatan untuk menjatuhkan denda, tetapi tidak memiliki kekuatan hukuman, meskipun dapat melaporkan dan mengangkat kasus yang dianggapnya ke Departemen Kehakiman untuk pertimbangannya.

Pada gilirannya, lembaga ini memerangi penipuan dari semua agen ekonomi yang mengintervensi pasar, seperti entitas keuangan, dealer, pialang, perusahaan sekuritas, pialang asuransi, dan dana investasi.

Saat ini, denda terhadap individu dibatasi hingga maksimum sekitar $ 200.000 dan perusahaan hingga batas $ 800.000.

Kasus yang paling penting seperti contoh Fannie Mae, Freddie Mac atau Aig selama krisis, di antara beberapa di antaranya, telah diangkat ke tingkat yang lebih tinggi. Penting untuk dicatat bahwa lembaga ini menguasai sekitar 31.000 lembaga, dengan angka ini kita dapat menyadari pentingnya lembaga ini.

Fungsi SEC

Melalui Dodd Frank Act, fungsi SEC jauh lebih ketat dan spesifik, karena mereka bermaksud untuk mengawasi spekulasi dan regulasi di pasar yang tidak terorganisir (OTC) dan menghindari risiko mitra pembuat pasar atau pencipta pasar, berkat adanya kliring sentral rumah (PKC).

Oleh karena itu, fungsinya yang paling menonjol adalah sebagai berikut:

  • Kontrol atas informasi yang diberikan oleh perusahaan keuangan melalui audit yang lebih teratur.
  • Hindari manipulasi harga, karena adanya posisi yang dapat menyapu banyak investor dan melibatkan volume investasi yang sangat tinggi.
  • Kontrol pasar yang tidak terorganisir serta penilaiannya. Membatasi pasar dan mengaturnya melalui Undang-undang Dodd Frank dan keberadaan lembaga kliring sentral di mana terdapat anotasi dalam rekening yang dapat dilihat pada dua bagian operasi (pembeli dan penjual) dan pergerakannya diatur, serta jaminanadalah disimpan.
  • Mempromosikan transparansi dalam pembentukan harga.
  • Pengerasan denda untuk menghindari penipuan, serta mengambil tindakan perdata terhadap orang-orang jika mereka melanggar hukum.
  • Pantau pasar yang terorganisir.
  • Kontrol operasi orang dalam atau manajer perusahaan untuk penggunaan informasi orang dalam.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *