Lelang

Lelang adalah suatu prosedur penjualan dimana pihak-pihak yang berkepentingan saling bersaing untuk mendapatkan barang atau jasa yang akan dilelang.

Lelang diatur melalui seperangkat aturan yang menentukan cara pelamar atau pembeli berinteraksi satu sama lain untuk membeli produk yang dilelang.

Biasanya, dalam pelelangan, penggugat menawarkan sejumlah uang yang dibandingkan satu sama lain untuk kemudian menentukan siapa yang akan menjadi pemenang. Semua hal di atas, sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan sebelumnya dan diketahui semua orang.

Lelang adalah alternatif pasar untuk menentukan harga keseimbangan untuk barang atau jasa.

Tujuan lelang

Umumnya, tujuan lelang adalah untuk memaksimalkan keuntungan atau keuntungan dari penjualan dengan membujuk pembeli untuk mengungkapkan penilaian mereka atas barang atau jasa yang akan dilelang. Ini adalah informasi pribadi (tidak dapat diamati) dan seringkali tidak ada insentif untuk mengungkapkannya.

Konsumen biasanya tidak mengungkapkan berapa banyak mereka bersedia membayar untuk barang dagangan dengan harapan dapat membayar harga yang lebih rendah.

Jenis lelang

Ada lima jenis dasar lelang:

  • Bahasa Inggris atau Ascending: Pembeli menawarkan jumlah uang yang meningkat sampai jumlah yang lebih besar diberikan barang tersebut. Mereka yang berpartisipasi dalam pelelangan diamati tawaran orang lain dan harus mengatakan apakah mereka meningkatkan tawaran mereka atau tidak.
  • Belanda atau turun: Dimulai dari nilai X yang semakin berkurang. Jadi, ketika salah satu pembeli memutuskan untuk menghentikan lelang, properti diberikan kepadanya dan dia harus membayar harga yang tersisa pada saat penurunan progresif telah berhenti. Dalam hal ini, peserta tidak memperhatikan penawaran pihak lain, mereka harus memutuskan apakah akan menghentikan lelang atau tidak dengan mempertimbangkan risiko bahwa pembeli lain akan melakukannya lebih cepat dan mengambil properti. Lelang Belanda digunakan oleh banyak negara untuk penerbitan surat utang dan obligasi pemerintah, misalnya di Amerika Serikat.
  • Orang Spanyol: Juga dikenal sebagai Modifikasi Belanda. Gabungkan lelang harga tunggal dan multi-harga. Ini digunakan ketika beberapa barang dilelang, misalnya, ketika mengeluarkan treasury bill di Spanyol di mana dua jenis penawaran diterima, kompetitif (mereka menawar dengan harga tertentu) dan non-kompetitif (mereka menerima harga akhir berapa pun).
  • Dari amplop tertutup hingga harga pertama: Peserta mengajukan penawaran dalam amplop tertutup. Selanjutnya, penyelenggara membuka amplop dan memilih harga tertinggi. Peserta tidak dapat mengamati tawaran satu sama lain, yang membuat mereka berada dalam dilema untuk menawarkan kurang dari jumlah maksimum yang bersedia mereka bayarkan, tetapi tidak membiarkan mereka keluar dari pelelangan pada saat yang sama.
  • Dari amplop tertutup hingga harga kedua: Dalam lelang ini, peserta mengajukan penawaran dalam amplop tertutup dan akan diberikan harga tertinggi kedua. Sekali lagi, peserta tidak mengetahui tawaran peserta lain, tetapi memiliki lebih banyak insentif untuk mengungkapkan seberapa besar mereka benar-benar menghargai barang atau jasa yang akan dilelang.

Selanjutnya, kita dapat membedakan antara dua kategori ini:

  • Lelang nilai umum: Nilai barang tersebut akan sama untuk setiap penawar, tetapi mereka tidak mengetahui nilainya pada saat pelelangan. Misalnya, dalam lelang minyak, nilai minyak mentah yang akan diekstraksi adalah sama untuk semua orang, tetapi penawar harus memperkirakan berapa harganya. Karena peserta lelang memperkirakan nilai dengan kesalahan, orang yang melebih-lebihkan nilai itu akan menjadi penawar tertinggi. Ini kadang-kadang dikenal sebagai kutukan pemenang, karena dalam banyak kasus Anda akan berakhir kalah.
  • Lelang nilai pribadi: Nilai yang ditawarkan oleh setiap penawar adalah harga yang akan mereka bayarkan jika mereka memenangkan penawaran. Contoh nyatanya adalah lelang barang seni atau barang koleksi.

Teori lelang

Yang disebut “teori lelang” adalah cabang dari teori permainan yang didedikasikan untuk mempelajari lelang sebagai bentuk interaksi strategis antara para pesertanya.

Beberapa topik yang dipelajari di bidang ini adalah insentif yang dihadapi oleh mereka yang berpartisipasi dalam lelang, strategi optimal untuk setiap desain lelang, hasil lelang yang diharapkan dan tingkat efisiensi yang dicapai dengan mereka.

Teori lelang merupakan kajian yang memungkinkan tidak hanya untuk memahami hasil lelang, tetapi juga untuk mencapai desain yang optimal sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *