Membagi atau membagi saham

Pemecahan atau pembukaan saham adalah jenis operasi umum di bidang keuangan yang terdiri dari membagi nilai nominal saham dalam proporsi tertentu dan sekaligus menciptakan sejumlah saham baru dalam proporsi yang sama.

Pemisahan terdiri dari peningkatan jumlah saham beredar dari suatu perusahaan, membagi yang asli menjadi saham baru dengan nilai nominal yang lebih rendah. Kenaikan jumlah saham dan penurunan nilai nominal saham baru berbanding terbalik. Pemisahan yang diperoleh pada saat melakukan pemecahan suatu saham biasanya dilakukan untuk memberikan likuiditas yang lebih besar kepada pihak yang berkontrak di pasar keuangan. Ketika terjadi perpecahan, pemegang saham memiliki portofolio sekuritas dalam jumlah yang lebih banyak dengan harga yang lebih rendah, dengan mempertimbangkan proporsi yang digunakan.

Ada kalanya di bidang keuangan ketika harga saham sebuah perusahaan mungkin begitu tinggi sehingga terus menarik pembeli kecil dan ini dapat mempengaruhi pertumbuhannya. Untuk alasan ini, adalah umum untuk melakukan split yang membuat harga pasar saham individu lebih rendah dan lebih menarik tanpa mempengaruhi pemegang saham.

Melalui penyesuaian matematis, perusahaan berhasil untuk tidak mengubah komposisi dan struktur kepemilikan saham mereka, karena pada dasarnya menghormati proporsi di mana pemegang saham telah berpartisipasi dalam perusahaan. Dengan kata lain, ketika split dilakukan, situasi kesetaraan baru dibuat dengan yang sebelum operasi, di mana pemegang saham perusahaan yang melakukannya mempertahankan tingkat partisipasi yang sama terlepas dari perubahan jumlah saham yang mereka hitung.

Operasi ini tidak berarti bahwa pemegang saham akan dirugikan, karena tidak ada efek merugikan karena tetap memiliki nilai yang sama dalam portofolio. Atau ada juga kasus sebaliknya dengan operasi keuangan oleh counter-split dari suatu saham.

Contoh pemecahan saham

Jika kita mengambil contoh sebuah perusahaan yang memutuskan untuk mengurangi nilai nominal sahamnya menjadi 50%, jumlahnya akan berlipat ganda dan nilai setiap saham yang terpisah juga akan memperoleh setengah dari nilai awalnya.

Perusahaan A memiliki total 100 saham dengan harga 4 euro per saham dan memutuskan untuk mengurangi nilai nominalnya sebesar 50%. Akibatnya, perusahaan A akan melihat jumlah saham berlipat ganda dan nilai individualnya berkurang setengahnya. Kami akan memiliki 200 saham tersisa dengan harga 2 euro per saham (100 x 2 dan 4/2).

Perpecahan tidak selalu harus dalam rasio 2 × 1, rasio apa pun valid. Misalnya, pada Juni 2014, perusahaan Apple melakukan split 7 × 1, di mana ia membagi satu saham menjadi tujuh.

Tujuan perpecahan

Pertama, untuk memperjelas bahwa pemecahan dilakukan oleh perusahaan, tidak berarti ada pengeluaran positif atau negatif bagi investor. Tujuan yang dikejar oleh perusahaan dengan operasi ini adalah untuk meningkatkan perdagangan sahamnya, membuatnya lebih mudah diakses oleh investor. Untuk ini, harga yang lebih rendah lebih menarik untuk dibeli dan dijual, yang meningkatkan likuiditasnya.

Fakta ini dikenal sebagai efek psikologis investor, investor kecil cenderung membeli sekuritas yang lebih murah, karena ia dapat membeli dalam jumlah yang lebih besar. Apa yang terjadi adalah ketika sebuah perusahaan tumbuh, demikian juga nilai sahamnya, mencapai titik di mana harga sangat tinggi sehingga likuiditasnya melambat.

Melanjutkan kasus Apple’s split: sebelum operasi, saham diperdagangkan sekitar $645, sekarang (setelah split) sekitar $93. Tidak diragukan lagi, harga yang jauh lebih terjangkau.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *