Menganugerahkan

Subsidi adalah kontribusi ekonomi yang diterima oleh seseorang atau sekelompok orang dari badan publik, yang tidak boleh diganti. Tujuannya adalah untuk membantu melaksanakan suatu kegiatan yang memerlukan investasi tinggi atau yang tidak dapat dihadapi sendiri oleh orang yang bersangkutan.

Subsidi adalah mekanisme yang memungkinkan Negara untuk campur tangan dalam kegiatan ekonomi karena, tergantung pada bantuan yang diputuskan untuk diberikan, itu dapat meningkatkan operasi tertentu yang merugikan orang lain.

Harus ditentukan bahwa, untuk mendapatkan subsidi, itu harus dilakukan melalui aplikasi tertentu.

Berdasarkan sifatnya, hibah dapat dilunasi (repayable) atau tidak dapat dikembalikan. Juga, menurut sifatnya, itu mungkin atau mungkin bukan uang. Selain itu, perbedaan harus dibuat antara tujuan hibah:

  • Ketika diberikan untuk memastikan profitabilitas minimum atau untuk mengkompensasi defisit operasi.
  • Jika diberikan untuk membiayai pengeluaran tertentu.
  • Ketika diberikan untuk memperoleh aset (baik tidak berwujud dan finansial) atau untuk membatalkan kewajiban (pengampunan hutang).

Tujuan hibah

Tujuan hibah terutama adalah sebagai berikut:

  • Memfasilitasi pembukaan usaha baru.
  • Membantu perusahaan tidak bangkrut.
  • Mendorong sektor ekonomi yang stagnan.
  • Meningkatkan daya saing produk di pasar.
  • Menjaga kestabilan ekonomi.
  • Kendalikan inflasi.
  • Mencegah peningkatan pengangguran akibat penutupan industri.

Subsidi dari Uni Eropa

Uni Eropa (UE) memiliki empat Dana Struktural dan Dana Kohesi yang dengannya Uni Eropa menyalurkan bantuan keuangannya kepada negara-negara anggota untuk menyelesaikan hambatan yang bersifat ekonomi dan sosial. Dana Struktural ini secara khusus adalah:

  • Dana Pembangunan Regional Eropa (ERDF).
  • Dana Sosial Eropa (ESF).
  • Bagian Panduan dari Dana Panduan dan Jaminan Pertanian Eropa (EAGGF).
  • Instrumen Keuangan untuk Bimbingan Perikanan (IFOP).

Dalam hal Dana Struktural, tujuan prioritasnya adalah untuk mencapai keseimbangan yang lebih baik antara tingkat pembangunan berbagai wilayah dan wilayah yang membentuk UE, sehingga penerapannya termasuk dalam lingkup kebijakan regional.

Sementara itu, Dana Kohesi mencoba untuk mendukung pertumbuhan ekonomi negara-negara anggota Persatuan dengan tingkat pembangunan yang lebih rendah, menjamin bahwa pertumbuhan tersebut sesuai dengan pemeliharaan keseimbangan makroekonomi dan anggaran mereka.

Di Spanyol, koordinasi penerapan Dana Struktural dan Dana Perpaduan jatuh ke Kementerian Ekonomi dan Keuangan, melalui Direktorat Jenderal Dana Masyarakat Sekretariat Jenderal Anggaran dan Belanja. Direktorat Jenderal ini diberi wewenang antara lain sebagai berikut:

1. Negosiasi dengan Komisi Eropa mengenai hal-hal yang berkaitan dengan Dana Struktural dan Dana Kohesi.

2. Koordinasi Pemerintah Daerah tentang penyusunan, pemantauan dan evaluasi Dana Struktural Masyarakat dan Dana Perpaduan.

3. Persiapan studi dan koordinasi evaluasi program yang dibiayai dengan Dana Struktural Eropa. Demikian pula, analisis, pemilihan dan pemantauan proyek-proyek yang harus dibiayai dari sumber Dana Kohesi, Dana Kompensasi Antar Wilayah dan Dana Teruel dan Wilayah Ekonomi Eropa.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *