Meremehkan

Meremehkan adalah tindakan menilai barang atau jasa di bawah nilainya. Ini adalah perkiraan ke bawah ketika membuat penilaian tertentu.

Dalam hal menilai barang dan jasa, adalah mungkin untuk meremehkan. Ini mengandaikan realisasi perhitungan atau perkiraan sebelumnya di bawah nilai sebenarnya tersebut.

Meremehkan sesuatu seringkali tak terhindarkan berjalan seiring dengan konotasi negatif. Ini terjadi karena penilaian yang lebih rendah menyatakan bahwa produk yang diamati tidak menunjukkan manfaat atau keuntungan yang diharapkan oleh nilai atau harganya.

Di sisi lain, meremehkan juga bisa menjadi konsekuensi dari kesalahan perhitungan atau malpraktik ketika mengevaluasi sesuatu. Dengan kata lain, meremehkan suatu barang dapat mengakibatkan pengurangan nilai secara sukarela atau tidak sukarela.

Konsep antagonisnya adalah overvaluation.

Penerapan meremehkan

Meremehkan adalah perilaku umum di bidang ekonomi seperti keuangan. Hal ini terjadi karena dalam bidang ekonomi ini penilaian aset atau situasi konjungtural adalah konstan. Hal ini dapat dipelajari dalam teori nilai, misalnya.

Efek risiko adalah kuncinya, menjadi elemen penting dalam mengetahui apakah suatu transaksi telah diremehkan atau ditaksir terlalu tinggi.

Dalam pengertian ini, adalah umum untuk mengamati bahwa penghindaran risiko berbanding lurus dengan perkiraan yang terlalu rendah. Dengan kata lain, individu yang lebih rentan terhadap risiko cenderung membuat perkiraan yang lebih bijaksana.

Contoh praktis meremehkan dalam ekonomi

Misalnya, reksa dana mungkin meremehkan keputusan investasi tertentu pada waktu tertentu. Kemudian, jika keputusan itu menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi dari yang diharapkan, dapat dikatakan bahwa potensi profitabilitasnya diremehkan.

Hal sebaliknya akan terjadi dalam situasi penilaian risiko. Mungkin saja perusahaan mengharapkan tingkat kerugian tertentu dan kenyataan membuatnya lebih tinggi dari perkiraan. Dalam hal ini kita akan berbicara tentang meremehkan risiko.

Mengikuti tesis ini, adalah mungkin untuk menemukan kasus perkiraan yang terlalu tinggi dari banyak bidang ekonomi sehari-hari. Ini menanggapi fakta bahwa semua jenis penilaian oleh individu dan perusahaan dalam kegiatan ekonomi mereka adalah umum.

Dalam kasus keluarga atau usaha kecil, meremehkan biasanya terkait dengan efek negatif. Dalam banyak kesempatan, ekonomi domestik, dalam hal meremehkan konteks ekonomi, mendorong keluarga untuk meningkatkan pengeluaran mereka dan tidak berhati-hati dengan menabung.

Perilaku ini menyebabkan rasio utang yang lebih tinggi dan, oleh karena itu, masalah. Salah satunya dapat dilakukan oleh kepentingan yang mungkin telah mereka kontrakkan. Jika ini tidak dinilai atau dihitung dengan benar di awal, akumulasi mereka di masa depan mungkin melebihi harapan.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *