Pengakuan hutang

Pengakuan hutang adalah suatu peristiwa yang terjadi ketika seseorang mengakui bahwa dia telah mengontrak suatu kewajiban dengan orang lain, yang memberinya pinjaman dan, oleh karena itu, harus membayarnya kembali.

Pengakuan utang, oleh karena itu, adalah peristiwa di mana debitur mengakui kewajiban yang harus dipenuhi. Peristiwa ini termasuk dalam kontrak, di mana utang diakui secara resmi. Kontrak ini hanya dapat dilakukan oleh debitur, yang adalah orang yang mengontrak hutang dan harus memenuhinya. Dengan demikian, melalui kontrak ini, debitur mengakui bahwa ia mempunyai utang kepada pihak ketiga, yang untuk itu ia harus mengembalikan sejumlah uang beserta bunganya; jika ada.

Pengakuan utang dapat berupa kontrak atau lisan. Untuk yang terakhir, jika ingin mempunyai keabsahan hukum, adanya alat bukti yang membuktikan pengakuan tersebut di muka Pengadilan.

Karakteristik utama pengakuan utang

Pengakuan utang menyajikan beberapa karakteristik utama yang harus disertakan sebagai esensial.

Jadi, di antara karakteristik penting ini, berikut ini harus disorot:

  • Ini adalah kontrak yang memberikan kreditur alat bukti tentang adanya hutang di pihak debitur.
  • Kontrak ini hanya dapat diterbitkan oleh debitur.
  • Setiap kali ada pengakuan utang, keberadaan dan legalitas penyebabnya dianggap. Semua ini, bahkan jika tidak dinyatakan dalam pengakuan dan kecuali ada bukti sebaliknya.
  • Kepuasan utang memadamkan kontrak.
  • Hutang yang diakui tidak timbul dengan pengakuan, tetapi sebelum itu, sehingga digunakan untuk tujuan instrumental.

Jadi, meskipun ada perbedaan antar negara, ini adalah karakteristik penting utama yang termasuk dalam kontrak pengakuan utang.

Jenis pengakuan utang

Pengakuan utang, meskipun biasanya dilakukan dengan satu cara, dapat disajikan dalam dua cara.

Pertama, kontrak pengakuan utang dapat berupa kontrak dokumenter. Artinya, ia memiliki kontrak tertulis, yang mencakup pengakuan utang, serta segala sesuatu yang terkait dengannya.

Sementara, di sisi lain, kedua, kami memiliki kontrak pengakuan utang lisan. Ini adalah kontrak lisan, jadi tidak ada dokumen untuk membuktikannya. Namun, jika Anda ingin memiliki keabsahan di depan Pengadilan, Anda harus memiliki bukti bahwa debitur menyatakan pengakuan utangnya.

Meskipun ini adalah dua jenis pengakuan utang yang diterima secara umum, keduanya termasuk subtipe yang, berdasarkan undang-undang, harus dilakukan dengan satu atau lain cara. Dengan kata lain, ada berbagai jenis pengakuan utang, tetapi tipologinya didasarkan pada undang-undang saat ini di masing-masing negara.

Untuk apa pengakuan utang?

Menurut undang-undang, pengakuan utang hanya dapat memberikan kepada pihak lain suatu alat bukti bahwa utang itu ada. Di lain pihak, dapat juga dijanjikan untuk tidak menuntut bukti utang, sekaligus pengakuan dapat dilakukan dalam arti ingin menganggap utang itu ada, terhadap orang yang mengakuinya.

Dalam kasus terakhir, situasi ini disebut “pengakuan konstitutif utang”.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *