Rasio keuangan

Rasio keuangan, juga disebut rasio keuangan, adalah rasio yang memungkinkan membandingkan situasi keuangan perusahaan dengan nilai atau rata-rata optimal untuk sektor tersebut.

Oleh karena itu, mereka tidak lebih dari pecahan di mana pembilang dan penyebutnya adalah item akuntansi yang diperoleh dari akun tahunan. Selain itu, mereka tidak hanya dipelajari pada tahun berjalan (dibandingkan dengan sektor), juga nyaman untuk mengamati evolusi dari waktu ke waktu.

Mereka biasanya dihitung selama tiga atau lima tahun dan membuat grafik membantu interpretasi.

Rasio keuangan yang paling relevan

Meskipun benar bahwa setiap perusahaan adalah dunia dan ada banyak rasio keuangan, kami akan menunjukkan yang paling relevan. Di masing-masing dari mereka kami menawarkan tautan ke artikel yang mengembangkannya secara terperinci dan menyertakan rumus perhitungan dan nilai optimal.

Untuk menafsirkan rasio kita harus memperhitungkan beberapa pertanyaan yang bersifat matematis. Semakin rendah pembilangnya, tanpa mengubah penyebutnya, semakin rendah rasionya dan sebaliknya jika kita fokus pada penyebutnya. Juga, jika pembilangnya lebih besar dari penyebutnya, nilainya akan selalu lebih besar dari satu dan jika lebih kecil, nilainya akan lebih kecil dari satu. Untuk mengubah nilai menjadi persentase, kita kalikan dengan seratus.

  • Rasio rasio utang total aset. Ini mungkin salah satu yang paling penting, karena menunjukkan rasio utang terhadap total aset. Meskipun ada kisaran nilai yang optimal (dapat dilihat di artikel terperinci), ini juga akan tergantung pada aktivitas perusahaan. Misalnya, di bank rasio ini biasanya sangat tinggi. Rasio ini terkadang termasuk dalam rasio yang terkait dengan solvabilitas.
  • Rasio solvabilitas. Secara sederhana, ini mencerminkan kemampuan perusahaan untuk menangani utangnya dengan aset dan hak tagihnya. Pada gilirannya, solvabilitas dapat bersifat jangka pendek atau jangka panjang. Tiga rasio yang paling relevan dalam hal ini adalah leverage dan hutang jangka panjang dan hutang (jangan disamakan dengan yang sebelumnya). Nilai ideal Anda akan tergantung pada rata-rata industri.
  • Rasio likuiditas. Dalam hal ini, yang mereka ukur adalah kemampuan untuk membayar hutang jangka pendek atau lebih cepat Anda. Pada gilirannya, mereka diklasifikasikan ke dalam rasio likuiditas, uji asam dan rasio kas atau treasury. Ini dijelaskan secara rinci dalam tautan di atas.
  • Modal kerja. Ini adalah perbedaan antara aset lancar perusahaan dan hutang jangka pendek. Nilainya harus lebih besar dari satu. Lebih mudah untuk memiliki bantalan untuk insiden (kelebihan aset lancar atas kewajiban jangka pendek). Ini akan menjadi bentuk lain dari pengukuran likuiditas dan terkait dengan rasio rasio lancar (lihat tautan ke waktu likuiditas). Sebenarnya ini adalah pengurangan dan likuiditas merupakan hasil bagi.

Ada beberapa lagi, karena Anda sebenarnya dapat membuat figur kunci sebanyak yang Anda butuhkan. Yang benar adalah bahwa dalam aspek keuangan semuanya akan berkisar pada konsep yang terlihat, hutang, solvabilitas dan likuiditas. Selain itu, hal yang paling relevan adalah memahami bagaimana mereka ditafsirkan, seperti yang telah kami jelaskan sebelumnya.

Perbedaan dengan rasio ekonomi

Meski terkadang dianggap serupa, sebenarnya ada perbedaan antara kedua jenis rasio tersebut. Pertama-tama pemodal berurusan dengan aspek keuangan. Sumber data utamanya adalah neraca perusahaan. Seperti yang telah kita lihat, mereka terutama berkaitan dengan utang, solvabilitas dan likuiditas. Ini adalah informasi yang relevan untuk pengambilan keputusan jangka panjang.

Yang ekonomi fokus pada aspek yang terkait dengan kegiatan. Mereka biasanya diberi makan oleh laporan laba rugi. Di sisi lain, mereka fokus pada siklus produksi, yang biasanya merupakan tahun kalender. Beberapa contoh rasio ekonomi adalah periode rata-rata pergantian pemasok atau pelanggan, profitabilitas ekonomi atau keuangan. Ini, tidak seperti rasio keuangan, bersifat jangka pendek.

Contoh rasio keuangan

Bayangkan sebuah perusahaan fiktif dengan neraca seperti yang ditunjukkan. Kami telah menghitung sebagian besar rasio yang terlihat. Kita dapat mengamati masing-masing nilai dan membandingkannya dengan rata-rata sektor (fiktif) pada tahun x dan, pada gilirannya, mengamati evolusi tiga tahun. Kami melakukannya tanpa grafik dalam contoh ini.

Dalam kaitannya dengan rasio utang terhadap aset, pada tahun X perusahaan berada di atas sektor tersebut. Artinya, hutang mereka mewakili proporsi yang lebih kecil dari aset mereka daripada orang lain. Terkait dengan rasio utang dan dua varian jangka panjang dan jangka pendeknya, berada di atas sektor tersebut. Oleh karena itu, perusahaan memiliki utang luar negeri yang lebih tinggi dalam kaitannya dengan kekayaan bersihnya daripada yang lain.

Dari sisi rasio likuiditas, masih di bawah sektor tersebut, kecuali modal kerja. Jika kita melihat lebih detail, yang paling dekat dengan rata-rata adalah tes tunai, tes asam yang paling jauh. Anda harus memperhatikan aspek ini, karena likuiditas penting untuk menangani pembayaran.

Sehubungan dengan evolusi, kami dapat menyoroti bahwa utang atas aset dan solvabilitas telah meningkat dari waktu ke waktu. Namun, likuiditas mengalami penurunan. Bahwa kenaikan mantan berarti utang luar negeri yang lebih besar pada mereka sendiri. Bahwa penurunan nilai detik berarti penurunan likuiditas. Kami mengundang pembaca untuk menyumbangkan interpretasi mereka sendiri atas rasio keuangan ini.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *