Rasio likuiditas

Rasio likuiditas mengukur likuiditas perusahaan, yaitu kemampuannya untuk memenuhi kewajiban keuangannya dalam jangka pendek.

Meskipun semuanya mengukur likuiditas perusahaan secara individual, penting untuk menggunakannya bersama-sama untuk melakukan analisis yang baik, karena beberapa mungkin bias karena cara perusahaan terstruktur, yaitu, jika itu adalah perusahaan yang memiliki persediaan besar atau tidak. Perusahaan industri, misalnya, akan memiliki persediaan yang jauh lebih besar daripada perusahaan yang didedikasikan untuk sektor jasa.

Rasio likuiditas

Semua data yang digunakan untuk menghitungnya berasal dari neraca, khususnya dari aset lancar dan kewajiban lancar, item yang paling likuid di neraca. Tiga rasio fundamental dianggap untuk mengukur likuiditas: rasio likuiditas, acid test dan rasio kas.

Saat menghitung rasio likuiditas, penting untuk membuat perbandingan dengan perusahaan di sektor yang sama dan dengan ukuran yang sama, karena beberapa sektor mungkin cenderung memiliki rasio yang lebih tinggi daripada yang lain.

Meskipun rasio ini sangat berguna untuk memeriksa likuiditas perusahaan dan banyak digunakan untuk analisis bisnis, rasio ini memiliki beberapa keterbatasan:

  • Saat membandingkan antar perusahaan, kita dibatasi oleh berbagai bentuk akuntansi.
  • Perbedaan antar sektor.
  • Interpretasi rasio membutuhkan analisis yang mendalam.
  • Data neraca mengukur situasi perusahaan pada waktu tertentu.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *