reforma agraria

Reforma agraria adalah serangkaian tindakan yang bertujuan untuk mengubah kepemilikan dan eksploitasi tanah. Dengan cara ini, ia berusaha untuk mengubah cara di mana kepemilikan pertanian didistribusikan.

Dengan kata lain, reforma agraria adalah serangkaian tindakan yang dirancang untuk mengubah cara pemusatan kepemilikan tanah. Dengan cara ini, tujuannya adalah agar tanah produktif tidak berada di tangan segelintir pemilik tanah besar.

Dilihat dari sisi lain, apa yang dimaksud dengan reformasi jenis ini adalah untuk menghindari faktor produksi, tanah, tetap menjadi milik segelintir pelaku ekonomi.

Perlu dicatat bahwa jenis revolusi ini telah terjadi di berbagai negara, baik di Asia, Eropa atau Amerika Latin. Ini, sepanjang abad kedua puluh.

Tujuan reforma agraria

Reforma agraria dapat terjadi dalam konteks yang berbeda. Tergantung pada itu, tujuan Anda mungkin sebagai berikut:

  • Mencari keadilan sosial yang lebih besar, mengingat kesenjangan yang besar antara kelas petani dan pemilik tanah.
  • Membela petani, karena mereka tunduk pada perlakuan buruk oleh majikan mereka. Ini mungkin karena persyaratan jam kerja yang panjang, upah yang rendah, dan bahkan pelaksanaan tugas dalam kondisi yang dapat dianggap semi-perbudakan.
  • Menghindari gejolak sosial di masa depan yang dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada Negara. Dengan kata lain, dalam menghadapi tuntutan sosial, pemerintah mengantisipasi dan mencegah konflik-konflik yang bisa menjadi sangat kekerasan.
  • Ganti skema pemilik tanah besar dengan skema petani kecil dan menengah lainnya.

Langkah-langkah reformasi tanah

Untuk melaksanakan reforma agraria dilakukan dua langkah:

  • Perampasan: Pemerintah menguasai tanah, mengalihkan kepemilikan, misalnya dari pemilik tanah ke petani.
  • Mekanisme kompensasi: Pemilik harus berpisah dengan hartanya. Ini, sebagai imbalan atas kompensasi yang akan diberikan oleh Pemerintah.

Contoh reforma agraria

Contoh reforma agraria adalah yang terjadi pada tahun 1970-an di Peru pada masa pemerintahan Juan Velasco Alvarado. Slogannya adalah untuk “mengembalikan” tanah ke tangan mereka yang mengerjakannya.

Dengan demikian, pemerintah militer Velasco mengambil alih pemilik tanah besar dan menghadiahkan unit-unit produktif kepada koperasi dan komunitas petani. Hal ini, dengan tujuan agar asosiasi tersebut mengelola kegiatan pertanian.

Revolusi ini akan terjadi dalam konteks konflik sosial dengan kesenjangan yang terkenal antara pemilik tanah dan petani. Jadi, menurut beberapa sejarawan, hubungan antara keduanya sering kali, lebih dari ikatan kerja, situasi penyerahan dan eksploitasi.

Perlu juga dicatat bahwa pemerintah Peru, meskipun melakukan pengambilalihan, telah mengakui hutang kepada pemilik tanah yang dilucuti dari properti mereka (atau ahli waris yang sesuai). Dengan demikian, mereka telah diberikan bonus yang akan dibayarkan secara mencicil. Pendaftaran penerima manfaat mencapai puncaknya pada tahun 2019.

Mengenai hasil reformasi, peneliti biasanya memperingatkan bahwa itu tidak memiliki efek yang diinginkan karena koperasi agraria tidak memiliki kapasitas atau pengetahuan untuk mengelola unit-unit produktif. Akibatnya, kekayaan tidak dihasilkan, justru sebaliknya.

Di sisi lain, meskipun tidak dapat dikatakan bahwa reforma agraria menguntungkan, beberapa analis meyakinkan bahwa tindakan seperti itu hampir tidak dapat dihindari dalam konteks waktu itu. Jika tidak, konflik sosial yang lebih besar akan terjadi.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *