Reformasi tenaga kerja

Reformasi ketenagakerjaan adalah modifikasi peraturan yang bertujuan untuk mengubah hubungan perburuhan suatu negara secara signifikan. Biasanya ia mengejar tujuan regulasi pasar tenaga kerja yang lebih baik, lebih efisien dan adil.

Oleh karena itu, ia terdiri dari serangkaian norma yang mengubah hubungan antara pengusaha dan pekerja, tetapi juga melakukannya secara mendalam. Jika kita mengubah hanya satu aspek dari undang-undang perburuhan, itu bukan reformasi seperti itu, misalnya, pemecatan yang sesuai. Selain itu, selalu bertujuan untuk memecahkan masalah yang terkait dengan pasar tenaga kerja, seperti kurangnya fleksibilitas atau memperbaiki ketidaksetaraan.

Apa tujuannya dan bagaimana reformasi ketenagakerjaan dilakukan?

Pertama-tama, analisis sebelumnya tentang situasi pekerja di negara itu diperlukan. Anda harus tahu apa masalah yang mungkin terjadi dan di atas segalanya, jelas tentang pilihan untuk dapat menyelesaikannya. Semua ini harus dikembangkan melalui suatu norma yang nantinya akan dinaikkan ke derajat hukum.

Tujuan utamanya adalah untuk memfasilitasi penciptaan lapangan kerja oleh perusahaan. Dengan cara ini, mereka biasanya terjadi ketika ada masalah pengangguran yang signifikan. Salah satu mata pelajaran yang diteliti adalah biaya pemberhentian yang juga merupakan bagian dari biaya tenaga kerja. Jika majikan mengantisipasi bahwa bekerja tanpa pekerja bisa mahal, dia akan memilih untuk mempekerjakan sesedikit mungkin.

Untuk alasan kecepatan dan kebutuhan yang mendasari pasar tenaga kerja, biasanya cara untuk melakukannya adalah melalui keputusan legislatif kerajaan. Oleh karena itu, eksekutif (pemerintah) yang dapat mempromosikannya dan, pada gilirannya, harus disetujui oleh raja dalam sistem monarki parlementer atau oleh presiden republik di negara lain. Itu juga harus disahkan dalam waktu singkat, biasanya 30 hari, oleh badan legislatif (Parlemen).

Contoh reformasi perburuhan

Semua reformasi tenaga kerja ditujukan untuk memperbaiki pasar tenaga kerja dan biasanya terjadi ketika krisis ekonomi pecah atau di tahun-tahun setelahnya. Kami telah menggunakan dua contoh, yaitu dari Spanyol dan Meksiko.

Di Spanyol telah terjadi dua reformasi perburuhan dalam beberapa tahun terakhir. Yang pertama dilakukan pada tahun 2010 dan berawal dari tingginya pengangguran akibat krisis 2008. Reformasi berusaha membuat pasar tenaga kerja lebih fleksibel, dengan langkah-langkah seperti pengurangan uang pesangon. Yang kedua, mulai 2012, ditujukan pada stabilitas pekerjaan, fleksibilitas internal yang lebih besar, dan pentingnya pelatihan pekerja sebagai hak.

Meksiko memilikinya pada 1 Mei 2019. Senat menyetujuinya, menerbitkannya di Lembaran Resmi Federasi. Itu muncul karena perubahan yang harus terjadi di pasar tenaga kerja setelah perjanjian dengan Amerika Serikat dan Kanada (T-MEC). Tujuannya adalah untuk mempromosikan persamaan di depan hukum dan menjamin kondisi kehidupan yang bermartabat. Tentu saja, dia tidak melupakan perlindungan kesehatan pekerja.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *