Seleksi yang merugikan

Seleksi yang merugikan terjadi ketika salah satu pihak dalam suatu transaksi tidak memiliki informasi yang diperlukan untuk dapat membedakan karakteristik negatif dari mitranya. Kerugian ini dimanfaatkan oleh pihak yang lebih terinformasi, yang akan bersedia untuk menyelesaikan operasi tepat ketika kurang menguntungkan untuk rekan yang kurang informasi.

Seleksi yang merugikan terjadi di pasar dengan informasi asimetris di mana salah satu pihak tidak memiliki semua informasi tentang agen yang sedang bernegosiasi.

Dihadapkan dengan risiko seleksi yang merugikan, pihak yang kurang informasi mungkin enggan untuk bertransaksi. Akibatnya, pasar akan berfungsi secara tidak efisien.

Solusi untuk seleksi yang merugikan

Untuk mengurangi atau menghilangkan seleksi yang merugikan, beberapa tindakan telah dilakukan, di antaranya adalah:

  • Di pasar asuransi, misalnya, kebijakan kesehatan wajib diperlukan agar semua individu dengan tingkat risiko yang berbeda harus membelinya. Dengan cara ini, dapat dihindari bahwa perusahaan asuransi akhirnya hanya menanggung pengguna yang akan menuntut kompensasi yang lebih tinggi.
  • Perusahaan mencoba mengidentifikasi kelompok konsumen dengan risiko yang berbeda. Jadi, misalnya, perusahaan dapat meminta pemeriksaan kesehatan dari calon klien mereka atau menandatangani pernyataan yang mengakui perilaku berisiko atau penyakit sebelumnya.
  • Hadiahi pelanggan yang menunjukkan risiko lebih rendah dari waktu ke waktu. Misalnya, pengurangan harga asuransi bagi individu yang mengalami sedikit insiden dalam periode tertentu.

Contoh bagian yang merugikan

Salah satu contoh yang paling terkenal dari seleksi yang merugikan terjadi di pasar asuransi kesehatan. Perusahaan asuransi tidak memiliki informasi yang lengkap tentang risiko masing-masing individu. Individu, pada bagian mereka, mengetahui risiko mereka lebih baik karena mereka mengetahui dan mengendalikan perilaku mereka (merokok, berolahraga, makan dengan baik, dll.).

Jika perusahaan menawarkan asuransi berdasarkan risiko rata-rata, Anda akan segera melihat bahwa individu dengan risiko tertinggi (dengan kemungkinan perawatan medis yang lebih besar, rawat inap, kematian, dll.) akan paling tertarik untuk membeli asuransi. Sebaliknya, individu dengan risiko yang lebih rendah akan menemukan bahwa harga asuransi terlalu tinggi.

Perusahaan kemudian dikatakan membuat pilihan yang merugikan karena akhirnya menarik pelanggan yang paling tidak menarik. Faktanya, karena risikonya lebih besar, perusahaan mungkin akan menghadapi biaya yang lebih tinggi dan kebangkrutan.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *