Serikat Pekerja

Serikat pekerja adalah sekelompok pekerja yang bertujuan untuk mempromosikan dan membela hak-hak anggotanya dalam hal-hal yang berkaitan dengan aktivitas kerja mereka.

Serikat pekerja adalah asosiasi demokratis yang dapat dibentuk secara bebas baik di sektor publik maupun swasta. Salah satu kegiatan utamanya adalah untuk merundingkan, atas nama anggotanya, hal-hal yang menjadi kepentingan bersama seperti upah, liburan, kondisi kerja, lisensi, dll.

Individu yang berafiliasi dengan serikat pekerja, pada bagian mereka, harus berkomitmen untuk membayar iuran serikat pekerja, menghadiri pertemuan dan mematuhi tindakan (misalnya, pemogokan) yang disepakati dalam organisasi.

Bagaimana Serikat Bertindak

Serikat pekerja bertindak sebagai berikut: Mereka memilih perwakilan yang bernegosiasi dengan atasan atau pemilik organisasi tempat mereka bekerja (baik itu perusahaan atau badan publik). Ini, mengenai masalah yang menarik bagi pekerja.

Negosiasi jenis ini sering disebut “perundingan bersama” dan umumnya berfokus pada pencapaian kesepakatan mengenai “paket ekonomi” yang akan diberikan kepada pekerja selama periode waktu tertentu. Penawaran tersebut tidak hanya mencakup gaji, tetapi juga kondisi kerja seperti jam kerja, hari libur, bonus pengakuan, dll.

Kekuatan tawar serikat pekerja

Serikat pekerja dapat mencapai daya tawar dengan mengendalikan tawaran pekerjaan. Artinya, membangun monopoli atas penyediaan tenaga kerja di suatu perusahaan atau industri.

Untuk mencapai kontrol tersebut, serikat pekerja harus memasang hambatan untuk mempekerjakan pekerja di luar serikat (baik secara langsung atau melalui outsourcing).

Jika hal di atas memungkinkan, serikat pekerja dapat, antara lain, menaikkan gaji anggotanya di atas gaji keseimbangan dan/atau memperoleh tunjangan tambahan seperti bonus, hari libur, dll. Salah satu alat penekan utama yang dapat mereka gunakan adalah pemogokan di mana pekerja menolak untuk bekerja sampai tuntutan mereka dijawab.

Efek serikat pekerja pada pasar serikat pekerja

Ketika serikat pekerja menaikkan upah anggotanya di atas tingkat keseimbangan pasar, pekerjaan di pasar serikat pekerja berkurang. Misalnya, jika ada serikat pekerja yang kuat di industri alas kaki yang berhasil menaikkan upah di atas tingkat keseimbangan pasar, maka lapangan kerja di sektor ini akan berkurang.

Grafik berikut menunjukkan bagaimana serikat pekerja secara tidak langsung mengurangi pekerjaan. Pada titik E adalah upah ekuilibrium antara penawaran dan permintaan tenaga kerja di pasar. Dengan demikian, perusahaan ingin mempekerjakan pekerja L1.

Ketika serikat pekerja menuntut upah pada tingkat W, yaitu di atas tingkat keseimbangan, keseimbangan baru adalah titik A, di mana jumlah pekerjaan yang dipekerjakan perusahaan dikurangi menjadi L0. Ini adalah reaksi yang wajar dari pihak perusahaan karena dengan menaikkan harga faktor mereka memiliki insentif untuk mengurangi permintaan mereka.

Selain itu, dihadapkan dengan gaji yang lebih tinggi, pekerja bersedia menawarkan jam kerja lebih banyak (titik B dengan L2).

Semua hal di atas menghasilkan pengangguran karena kelebihan pasokan tenaga kerja (sesuai dengan segmen AB). Para pekerja ini harus menunggu permintaan perusahaan akan tenaga kerja meningkat atau sekadar berpindah sektor.

Seperti yang bisa kita lihat, serikat pekerja tidak secara langsung mengurangi tawaran pekerjaan. Namun, karena mereka menaikkan harga tenaga kerja, jumlah yang diminta oleh perusahaan berkurang.

Efek serikat pekerja di pasar tenaga kerja

Ada bukti bahwa serikat pekerja cenderung mengurangi upah pekerja non-serikat. Mereka juga cenderung menambah pengangguran di sektornya masing-masing.

Yang terakhir terjadi karena, karena upah sangat menarik, banyak pekerja tertarik untuk bekerja di sektor serikat pekerja. Namun, mereka tidak bisa mendapatkannya.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *