Solvabilitas

Solvabilitas adalah kemampuan seseorang atau badan hukum untuk memenuhi kewajiban keuangannya.

Artinya, kemampuan Anda untuk membayar, sekarang atau di masa depan, hutang yang telah Anda keluarkan atau rencanakan.

Solvabilitas merupakan alat dasar bagi calon kreditur untuk mengambil keputusan tentang kemudahan pemberian pembiayaan kepada pemohon, selain itu juga berguna untuk mengetahui keadaan debitur saat ini yang sedang menghadapi kewajibannya.

Sementara likuiditas sering mengungkapkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan jangka pendek, solvabilitas keuangan mengukur kemampuan mereka untuk memenuhi kewajiban jangka panjang mereka.

Dalam keuangan pribadi, solvabilitas biasanya ditentukan oleh kemungkinan kenakalan orang tersebut sehubungan dengan hutang mereka saat ini dan oleh tingkat pendapatan mereka. Penting juga untuk dicatat bahwa jaminan terkadang dikacaukan dengan solvabilitas, padahal pada kenyataannya keduanya adalah dua konsep yang berbeda. Hal ini karena, meskipun penggunaannya berpengaruh positif terhadap kelangsungan hidup investasi, tidak memberikan informasi tentang solvabilitas debitur, karena hanya menambah keamanan tambahan dalam hal tidak dibayar tetapi tidak menginformasikan kreditur tentang kemungkinan bahwa asumsi ini akhirnya diproduksi.

Bagaimana cara mengukur solvabilitas suatu perusahaan?

Ada beberapa cara untuk mengukurnya, yang dikenal dengan rasio solvabilitas yang paling banyak digunakan untuk menghitung solvabilitas suatu perusahaan. Selain itu, ada banyak cara lain untuk menilainya, yang melengkapi rasio ini.

Dalam kasus keuangan perusahaan, rasio yang umum digunakan, seperti rasio solvabilitas, di antaranya rasio utang (total utang/total aset) dan rasio leverage (total aset/kekayaan bersih) menonjol.

Demikian juga, penting untuk memperhitungkan likuiditas, yang dalam bahasa sehari-hari kita dapat mengatakan bahwa itu mengukur solvabilitas jangka pendek. Ada berbagai rasio likuiditas, yang paling banyak digunakan adalah rasio likuiditas lancar, yang mengukur hubungan antara aktiva lancar dan kewajiban suatu perusahaan.

Rasio Likuiditas Rasio Solvabilitas

Dalam kasus perusahaan besar dan negara bagian, biasanya diukur oleh lembaga pemeringkat, yang mempelajari serangkaian parameter standar untuk akhirnya memutuskan solvabilitas debitur yang bersangkutan. Berdasarkan analisis ini, mereka menentukan kualitas kredit, yaitu kualitas hutang perusahaan atau negara yang bersangkutan.

Badan-badan ini menggunakan skala peringkat yang secara bertahap menilai negara bagian dan perusahaan, pertama-tama memisahkan antara peringkat investasi dan hasil tinggi dari ketidakmampuan untuk membayar hutang mereka (bahasa sehari-hari disebut “obligasi sampah”) ke peringkat tertinggi (yang biasanya disebut “tiga A” di agensi besar ).

Hal ini pada gilirannya berdampak besar pada betapa mudahnya bagi perusahaan dan negara bagian untuk membiayai diri mereka sendiri, karena sebagian besar pelarut dapat menawarkan suku bunga yang lebih rendah dengan tidak mengalami masalah dalam menarik investor konservatif yang menghindari risiko. Sebaliknya, negara dan perusahaan dengan peringkat kredit yang lebih rendah tidak akan mampu menawarkan keamanan investor, dan akan mencoba untuk menarik investor yang paling berisiko dengan menawarkan pengembalian yang lebih tinggi. Perbedaan antara kepentingan aset keuangan yang tunduk pada risiko dan kepentingan lain yang bebas darinya inilah yang biasa kita kenal sebagai “premi risiko”, dan oleh karena itu secara langsung terkait dengan solvabilitas.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *