Struktur isomer c9 h16 beserta penjelasannya

SEORANG PENGGUNA TELAH BERTANYA 👇

Struktur isomer c9 h16 beserta penjelasannya

INI JAWABAN TERBAIK 👇

Senyawa rumus C₉H₁₆ adalah senyawa alkuna. yaitu, rantai karbon tak jenuh dengan salah satu ikatan yang memiliki ikatan rangkap tiga (≡).

Diskusi

Senyawa hidrokarbon dibedakan menjadi alkana, alkena, dan alkuna.

  • alkana. Alkana adalah senyawa hidrokarbon alifatik jenuh, yaitu senyawa hidrokarbon yang rantainya terbuka dan ikatan antar atom karbonnya merupakan ikatan tunggal. Senyawa dalam golongan ini memiliki afinitas yang rendah sehingga bersifat stabil atau kurang reaktif.
  • alkena Alkena adalah senyawa hidrokarbon alifatik tak jenuh yang mengandung ikatan rangkap (=). Alkena lebih reaktif daripada alkana. Nama umum alkena berakhiran Januari.
  • alkuna. Alkuna adalah senyawa hidrokarbon alifatik tak jenuh yang mengandung ikatan rangkap tiga (≡). Alkuna lebih reaktif daripada alkana dan alkena. Nama alkuna biasanya berakhiran satu.

isomerisme Hal ini terjadi karena perbedaan struktur tulang punggung (rantai), posisi ikatan rangkap, atau struktur spasial (geometri) senyawa karbon yang memiliki rumus molekul sama.

  • isomerisme rantai isomerisme yang terjadi pada senyawa yang memiliki rumus molekul sama tetapi rumus struktur atau rantai berbeda
  • isomerisme posisi adalah isomerisme yang terjadi karena perbedaan posisi atau letak ikatan rangkap.
  • Isomerisme geometris (cis-trans) adalah isomerisme yang terjadi karena perbedaan letak gugus fungsi atom sejenis di sekitar ikatan rangkap (C = C)

Kelompok rantai hidrokarbon:

  • Alkana: memiliki rumus umum CₓH, jadi untuk n = 12, rumus alkana adalah C₁₂H
  • Alkena: Mereka memiliki rumus umum CₓH, jadi untuk n = 12, rumus alkenanya adalah C₁₂H
  • Alkuna: memiliki rumus umum CₓH₂ₓ₋₂, jadi untuk n = 12, rumus alkuna adalah C₁₂H

rantai alkana

CH 3 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 3

CH 3 – CH – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 3

|

CH₃

CH 3 – CH – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 3

| |

CHCH₃

rantai alkena

CH 2 = CH – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 3

CH₂ = C – CH₂ – CH – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH₂ – CH

|

CH₃

CH 2 = C – CH 2 – CH – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 3

| |

CHCH₃

rantai alkuna

CH C – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 3

CH C – CH – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 3

|

CH₃

CH C – CH – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 2 – CH 3

| |

CHCH₃

Belajarlah lagi

1. Bahan pada senyawa hidrokarbon

2. Bahan pada alkana

3. Bahan pada alkena

4. Bahan pada alkuna

5. Materi tentang isomerisme

——————————————————-

Detail tanggapan

Kelas: XI

Topik: Kimia

Bab: Hidrokarbon dan Minyak

Kode: 11.7.1

Kata kunci: senyawa hidrokarbon, alkana, alkena, alkuna

Was this helpful?

1 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *