struktur teknologi

Technostructure adalah istilah yang diciptakan pada 1980-an oleh Jhon Kenneth Galbraith, dan mengacu pada tim profesional spesialis yang menormalkan operasi perusahaan, berkat pengetahuan teknis.

Sama seperti struktur organisasi yang terdiri dari area fungsional yang berbeda; seperti area komersial, keuangan, sumber daya manusia, operasi dan lain-lain. Ada jenis struktur yang ada di sebagian besar perusahaan, dan yang muncul terutama dengan modernitas dan teknologi. Ini tentang teknostruktur.

Meskipun ada perusahaan yang dijalankan oleh pemiliknya, di mana mereka bertugas mengawasi dan membimbing jalannya rantai produksi bisnis, ada juga yang karena ukurannya harus dikelola oleh orang lain yang pada gilirannya memiliki tim profesional di bawah tanggung jawab mereka yang membuat keputusan yang strategis setiap hari. Orang-orang ini adalah bagian dari sistem yang disebut technostructure.

Pengusaha

Profesional yang membentuk teknostruktur

Di antara para profesional yang dapat ditemukan dalam sebuah teknostruktur, ada insinyur, akuntan, pengacara, jurnalis, desainer dan semua spesialis dan / atau ahli di bidang tertentu yang mendasar bagi pengembangan perusahaan, dan bersama-sama menciptakan sistem yang optimal. pertunjukan.

Pentingnya Struktur Teknologi

Seperti disebutkan di atas, di perusahaan besar, dengan sistem otomatis, melayani sejumlah besar klien dan yang keputusannya tidak hanya intuitif, perlu untuk mengevaluasi setiap keputusan strategis. Dalam pengertian ini, teknostruktur memberikan dukungan dalam pengetahuan khusus untuk keputusan ini, menjadi penasihat langsung untuk manajemen umum dan berdampak pada kinerja ekonomi organisasi.

Keputusan pemegang saham vs keputusan teknostruktur

Dengan asumsi bahwa sebuah perusahaan diarahkan oleh dewan direksi, yang membuat keputusan investasi untuk masa depan perusahaan, tidak dapat dihindari bahwa pada titik tertentu keputusan ini akan berada di jalur yang berbeda dari rekomendasi yang dapat diberikan oleh struktur tekno.

Di sinilah Galbraith menganggap menarik untuk menulis tentang hal ini, melalui bukunya “The New Industrial State”, pada tahun 1985. Di mana ia menempatkan teknostruktur di depannya, menyebutnya “kapitalisme manajerial”, melawan investor dan pemegang saham, yang oleh intuisi, kenyamanan, atau rekomendasi eksternal membuat keputusan bisnis yang dapat membahayakan masa depan perusahaan.

Tentu saja keduanya mungkin ada benarnya, karena sumber informasi mereka sah. Namun, teknostruktur, karena peran spesialis dan ahlinya dalam proses bisnis dan komersial, akan dapat memberikan rekomendasi dengan lebih percaya diri tentang cara meningkatkan manajemen proses dan dengan demikian mengurangi biaya atau meningkatkan dampak investasi. Aspek yang mungkin kurang menguntungkan daripada ukuran yang dapat diambil dari dewan direksi, mengingat proporsionalitas risiko yang diwakili oleh keputusan ini.

Singkatnya, teknostruktur adalah komponen fundamental dalam organisasi dan di abad ke-21 ini membutuhkan profesional yang semakin terlatih dan terspesialisasi. Itulah mengapa pasar profesional telah mengalami “inflasi akademik”, karena fakta bahwa tidak ada cukup profesional yang memenuhi syarat, tetapi juga, memiliki gelar pascasarjana dan / atau master tampaknya penting dalam organisasi yang ingin lebih kompetitif dalam proses mereka. dan memperkuat teknostrukturnya.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *