Subsidi

Subsidi adalah bantuan luar biasa dari Administrasi Publik untuk merangsang permintaan barang atau melindungi suatu kelompok.

Dalam ekonomi, subsidi adalah bantuan yang diberikan otoritas publik kepada warga negara tertentu, terutama untuk menyediakan akses ke barang dan jasa dasar.

Dalam hal ini, Pemerintah dapat menurunkan harga suatu produk untuk masyarakat umum karena dianggap strategis atau mendasar bagi penduduk.

Misalnya, di beberapa negara makanan seperti roti atau ayam disubsidi. Ini, agar para penawar dapat menurunkan harga mereka tetapi, bagaimanapun, tidak kehilangan pendapatan, karena administrasi memberi mereka langganan. Ini juga terjadi dalam kasus-kasus seperti cahaya atau pemanasan.

Di sisi lain, subsidi dapat diberikan dalam situasi di mana kurangnya perlindungan atau pendapatan dapat memicu kantong-kantong marginalisasi dan kemiskinan.

Ini adalah kasus tunjangan pengangguran, setelah mereka menghabiskan tunjangan pengangguran mereka (yang merupakan hak jika mereka telah berkontribusi untuk itu), atau jika mereka tidak berhak untuk itu. Dalam situasi ini, pemerintah memberikan bantuan atau subsidi tambahan yang mereka dukung untuk menutupi kebutuhan pangan dasar dan cakupan lainnya.

Singkatnya, subsidi dianggap sebagai insentif untuk mendorong konsumsi barang atau sebagai bantuan sosial dalam kasus-kasus di mana ada kemiskinan.

Pengaruh Subsidi terhadap Perekonomian

Subsidi dipromosikan oleh pemerintah tertentu untuk tujuan sosial. Namun, mereka juga memiliki pencela yang mengklaim bahwa mereka hanya berfungsi untuk menghalangi perbaikan sosial atau upaya untuk mendapatkan pekerjaan.

Ideologi liberal memahami bahwa subsidi produksi melanggar prinsip persaingan yang menghasilkan dan meningkatkan perekonomian. Selanjutnya, dalam kasus-kasus di mana tunjangan pengangguran ditetapkan, hal itu dapat menghambat pencarian pekerjaan.

Selain itu, subsidi juga merupakan beban negara. Jadi ini adalah biaya peluang. Segala sesuatu yang dibelanjakan Negara untuk subsidi, tidak akan mampu mendedikasikannya untuk bagian ekonomi lainnya. Contoh bidang ini adalah kesehatan, pendidikan, keadilan atau jenis kebijakan sosial lainnya.

Untuk bagian mereka, mereka yang mendukung mereka, menyinggung bahwa tidak semua orang memiliki kemampuan untuk menghasilkan pendapatan. Misalnya penyandang disabilitas atau orang yang harus merawat orang yang menjadi tanggungannya: orang tua, orang sakit atau anak di bawah umur. Kemudian, dalam pengertian ini, menurut mereka yang mendukung subsidi, ketimpangan akan berkurang.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *