Sumber daya asing

Sumber daya eksternal adalah sumber daya yang tidak berasal dari dana sendiri perusahaan dan modal yang disetor olehnya. Mereka terletak di kewajiban neraca, jadi mereka adalah kewajiban pembayaran.

Mereka dianggap sangat penting, karena memungkinkan perusahaan untuk melengkapi ketersediaan uangnya (bentuk pembiayaannya). Umumnya, mereka biasanya terdiri dari kreditur (untuk penyediaan layanan dan tagihan komersial yang harus dibayar) dan utang bank.

Sangat penting bagi perusahaan untuk memenuhi komitmen pembayaran tepat waktu untuk mempertahankan dan meningkatkan tingkat sumber daya eksternal (dengan memperoleh lebih banyak utang, misalnya, dan memiliki leverage keuangan yang positif).

Oleh karena itu, penting untuk memiliki model keuangan dengan pendapatan berulang dan arus kas masuk yang konstan, untuk menghadapi komitmen utang dengan pihak ketiga. Bahkan model bisnis yang membayar di muka item utang terkuat dalam hal volume lebih menarik bagi investor dan pemegang saham, karena mencerminkan keseriusan perusahaan secara dua arah, baik dalam menghasilkan pendapatan maupun komitmen terhadap pengeluaran Anda.

Sumber daya yang dipinjam adalah jumlah kewajiban jangka pendek dan jangka panjang:

Sumber daya pinjaman = kewajiban lancar + kewajiban tidak lancar

Contoh Sumber Daya Luar

Sumber daya eksternal suatu perusahaan dapat ditemukan dalam neraca (kewajiban) yang sama, dalam kategori Kewajiban lancar dan kewajiban tidak lancar.

Mari kita lihat grafik Saldo perusahaan X ini yang dinyatakan dalam euro:

  • Kewajiban Lancar: Merupakan jenis pembiayaan eksternal dengan jangka waktu tidak lebih dari satu tahun. Misalnya, catatan bisnis.
  • Kewajiban Tidak Lancar: Merupakan jenis pembiayaan eksternal dengan jangka waktu lebih dari satu tahun. Misalnya obligasi, obligasi atau pinjaman jangka panjang.

Pembiayaan pihak ketiga adalah jumlah antara kewajiban lancar dan tidak lancar:

Sumber daya pihak ketiga = Kewajiban Lancar + Kewajiban Tidak Lancar

RA = 14.500 + 5100 = 19.600

Dari sudut pandang teknis, yang ideal adalah keseimbangan antara sumber daya sendiri dan sumber daya eksternal (dalam kondisi biaya yang sama), mengingat, jika kita terlalu bergantung pada pembiayaan eksternal, ada bahaya ketergantungan berlebihan dari luar. Sebaliknya, jika kita bergantung secara eksklusif pada sumber daya kita sendiri, kita menghabiskan sumber daya internal kita.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *