Sumber Daya Manusia (SDM)

Sumber daya manusia (SDM) adalah sekumpulan pekerja, serta setiap orang alami yang berada di dalam (atau terkait langsung dengan) suatu organisasi, sektor, atau ekonomi. Juga, dalam administrasi bisnis, ini mengacu pada manajemen pekerja dalam organisasi tertentu.

Sumber daya manusia adalah kumpulan pekerja, karyawan, yang dimiliki oleh suatu organisasi, sektor tertentu, serta ekonomi secara keseluruhan. Setiap orang alami yang memiliki hubungan dengan organisasi, sektor atau ekonomi, dianggap sebagai sumber daya manusia. Pada gilirannya, dalam administrasi bisnis, konsep tersebut mengacu pada manajemen yang dilakukan perusahaan dengan para pekerjanya. Dari perekrutan hingga pemecatan, itu adalah tugas departemen sumber daya manusia.

Dengan kata lain dan terlepas dari perspektif dari mana kita mendekatinya, sumber daya manusia mengacu pada semua orang yang, dalam satu atau lain cara, memelihara hubungan dengan agen ekonomi atau ekonomi itu sendiri.

Sejarah sumber daya manusia

Sejarah sumber daya manusia benar-benar melampaui fakta modern mana pun. Kita berbicara tentang fakta bahwa, sejak perusahaan dan asosiasi bisnis pertama didirikan, sumber daya manusia hadir. Namun, manajemen ini tidak seprofesional ketika konsep itu muncul; produk penelitian dan kemajuan ilmu bisnis dan ekonomi.

Itu di abad keempat belas ketika konsep seperti itu muncul. Ini adalah bagaimana ekonom John R. Commons menggunakannya dalam studi dan karyanya. Itu dalam bukunya “Distribution of Wealth”, yang diterbitkan pada tahun 1893, ketika ia menyebut istilah “sumber daya manusia”. Namun, pekerjaan tersebut tidak memiliki relevansi yang besar di antara anggota akademi, yang menyebabkan dampak rendah dari pekerjaan tersebut tidak memberikan relevansi dengan konsep yang begitu luas dan, kemudian, akan dianggap sebagai bidang studi yang utuh. .

Namun, pada awal abad ke-20, istilah tersebut mulai mendapat paparan akademis yang lebih besar. Ekonom E. Wight Bakke, dalam karyanya, menggunakan istilah sumber daya untuk merujuk pada hubungan antara karyawan dan majikan. Begitu juga lebih banyak ekonom skala besar, sehingga memberikan relevansi dengan konsep tersebut. Kasus yang paling menonjol terjadi setelah kemunculan teori ekonomi dalam tulisan-tulisan ekonom Frederick W. Taylor. Ekonom yang memperkenalkan konsep tersebut, yang mengarah ke analisis berikutnya yang, sepanjang abad ke-20, memberi bentuk pada istilah tersebut.

Fungsi sumber daya manusia

Dalam suatu organisasi terdapat banyak departemen. Dalam ini adalah departemen sumber daya manusia. Dari departemen ini dilakukan manajemen yang berhubungan langsung dengan seorang pekerja, atau beberapa, dari perusahaan.

Di antara fungsi-fungsi yang harus dijalankannya, terlepas dari kenyataan bahwa ada banyak daftar tindakan yang sesuai dengannya, kami dapat menyoroti hal-hal berikut:

  • Manajemen administrasi kepegawaian.
  • Rekrutmen dan seleksi staf.
  • Pelatihan dan pengembangan profesional.
  • Hubungan kerja.
  • Pencegahan risiko pekerjaan (PRL).
  • Evaluasi kinerja.
  • Manfaat sosial.
  • Perencanaan tenaga kerja.
  • Analisis pekerjaan.
  • Deskripsi dan remunerasi pekerjaan.

Meskipun ada serangkaian tugas lain yang harus dilakukan departemen, hubungan yang kita diskusikan ini menyatukan banyak fungsi paling dasar yang harus dilakukan departemen ini.

Contoh sumber daya manusia

Seperti yang telah kami komentari sepanjang artikel ini, sumber daya manusia adalah konsep yang sangat luas, yang mencakup bidang studi yang semakin banyak dianalisis oleh para akademisi di bidang ilmu bisnis dan ekonomi. Inilah sebabnya mengapa ini adalah konsep yang semakin meluas, sangat hadir di masyarakat.

Untuk mengilustrasikan skenario dengan lebih baik, kami telah menyusun berbagai peristiwa yang melibatkan sumber daya manusia, untuk dapat menggambarkan tugas dengan contoh nyata:

  • Seseorang dipekerjakan oleh sebuah perusahaan. Untuk itu, prosedur administrasi harus dilakukan agar orang tersebut terkait dengan perusahaan. Tugas itu akan dilakukan oleh departemen sumber daya manusia.
  • Sebuah perusahaan merasa bahwa tenaga kerjanya tidak termotivasi, berkinerja pada tingkat yang jauh di bawah persyaratan. Dalam contoh ini, departemen sumber daya manusia juga akan campur tangan dalam situasi ini.
  • Sebuah perusahaan perlu mempekerjakan seseorang untuk menutupi cuti hamil. Personil sumber daya manusia bertugas melaksanakan proses personalia ini dan menyeleksi kandidat.
  • Sebuah perusahaan memperoleh mesin baru untuk perusahaan. Karyawan yang akan menggunakan mesin ini harus mengikuti kursus untuk memperoleh pengetahuan. Di sini, dalam contoh ini, staf ini akan kembali bertugas menyiapkan pelatihan yang diperlukan.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *