Sumber daya yang langka

Sumber daya yang langka adalah sumber daya yang menurut prinsip ekonomi kelangkaan sumber daya atau hukum kelangkaan, berada dalam situasi ketersediaan yang terbatas.

Jadi, menurut teori atau hukum kelangkaan ini, banyak sumber daya akan diklasifikasikan sebagai langka dan, oleh karena itu, tujuan ekonomi adalah untuk mengetahui bagaimana dan di mana menggunakannya, untuk mengoptimalkan penggunaannya. Nama lain yang mereka terima adalah sumber daya ekonomi, sehingga yang tidak terbatas, seperti Matahari atau udara, tidak akan ada.

Perlu dicatat bahwa ilmu ekonomi bertugas mempelajari kombinasi dan distribusi, dengan cara yang paling efisien dan adil, dari sumber daya ini.

Sistem ekonomi dan kelangkaan sumber daya

Perekonomian bertanggung jawab untuk memutuskan apa yang diproduksi, bagaimana dan kapan. Mengingat kekurangan sumber daya, dua sistem telah dikembangkan dan yang ketiga akan menjadi kombinasi keduanya. Semuanya mencari cara yang paling efisien dan adil untuk mengelolanya, tetapi dari jalur yang berbeda.

Kapitalisme dan sosialisme atau aspek terakhirnya, komunisme, adalah dua sistem yang terletak paling ekstrem. Perbedaan esensial terkait dengan kepemilikan alat-alat produksi. Dalam yang pertama ini akan menjadi pribadi, menjadi pemiliknya sebagai agen ekonomi dan di publik yang terakhir, negara menjadi pemilik alat-alat produksi.

Pihak ketiga menggabungkan keduanya dan merupakan yang paling umum. Hanya ada variasi dalam persentase. Jadi, ada yang disebut ekonomi liberal, di mana sebagian besar barang berada di tangan swasta, dan yang sosial demokrat, di mana persentasenya lebih seimbang. Yang paling umum di sebagian besar negara di dunia adalah yang terakhir.

Sumber daya yang langka dan pertumbuhan yang berkelanjutan

Sebagai akibat dari krisis ekonomi besar, konsep “pertumbuhan berkelanjutan” telah muncul, sebagai evolusi dari pertumbuhan ekonomi. Dengan cara ini, meskipun ada serangkaian faktor yang membantu untuk tumbuh, ini tidak dapat dilakukan dengan harga berapa pun. Salah satu konsekuensinya adalah hilangnya banyak sumber daya yang langka.

Banyak ekonom setuju bahwa negara harus mengejar pertumbuhan yang berkelanjutan, tetapi juga berkelanjutan. Dengan cara ini, mereka mulai bertaruh untuk melindungi sumber daya yang biasanya terbatas atau pada energi alternatif seperti energi terbarukan. Semua ini tanpa melupakan fakta bahwa tanpa pertumbuhan, baik kekayaan maupun pekerjaan tidak dihasilkan. Selain itu, memutuskan sistem mana dari yang ditunjukkan di atas yang mereka pilih untuk dikembangkan.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *