Surplus asing

Suatu negara mengalami surplus eksternal ketika pendapatan dari negara lain lebih besar daripada biaya yang dikeluarkan dengan mitra dagang yang sama tersebut.

Surplus berasal ketika suatu negara memiliki lebih banyak arus masuk modal daripada pembayaran, yaitu, ia memperoleh lebih banyak uang daripada pergi ke luar negeri. Situasi apriori ini baik jika kita memperhitungkan bahwa jumlah pendapatan yang lebih tinggi mendukung pertumbuhan suatu negara.

Surplus luar negeri pada gilirannya dapat dipecah, seperti neraca pembayaran, menjadi:

  • Surplus perdagangan: Perbedaan antara ekspor dan impor.
  • kelebihan dari modal: Investasi yang dilakukan oleh orang asing dengan uang asing lebih besar daripada investasi yang dilakukan oleh warga negara di negara lain.
  • Surplus keuangan: Ketika warga negara dari luar negeri mengirim lebih banyak remitansi ke negara itu daripada penduduk negara di luar negeri.

Ketika kita berbicara tentang surplus asing, itu berarti jumlah semua barang ini adalah positif.

Konsekuensi jangka panjang

Dalam jangka panjang, surplus luar negeri yang terus menerus dan terakumulasi menyebabkan suatu negara mengalami masalah dalam hal apresiasi mata uang, inflasi, dan indikator lainnya.

Di satu sisi, seiring pertumbuhan perdagangan, mata uang negara surplus juga akan mengalami revaluasi (karena permintaan yang lebih besar), mengurangi daya tarik dan daya saing ekspornya (ini menjadi lebih mahal).

Di sisi lain, dengan adanya surplus eksternal, inflasi dapat meningkat sebagai akibat dari peningkatan nilai ekspor. Demikian juga, ketergantungan pada permintaan luar negeri bisa tumbuh.

Editor merekomendasikan: defisit eksternal.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *