Surplus diskresi

Surplus diskresioner, juga disebut surplus diskresioner publik, adalah komponen surplus publik yang menunjukkan konsekuensi dari sudut pandang ekonomi dari tindakan fiskal Pemerintah suatu negara.

Surplus diskresioner adalah salah satu bagian yang membentuk surplus struktural bersama dengan surplus tren. Dengan kata lain, ini adalah bagian penting dari apa yang kita kenal sebagai defisit publik.

Secara khusus, diskresi menunjukkan efek yang dihasilkan oleh kebijakan fiskal yang dilakukan oleh suatu Pemerintah atau Negara, khususnya, dari sudut pandang ekonomi, karena munculnya surplus publik mencerminkan kehadiran yang lebih besar dari pendapatan versus pengeluaran di wilayah tersebut. Konstruksinya didasarkan pada prinsip bahwa suatu negara mencapai tingkat produksi potensial (juga dikenal sebagai “pekerjaan penuh”) dan beroperasi dalam situasi ekonomi standar.

Situasi sebaliknya adalah defisit diskresioner.

Contoh paling jelas dari bidang studi tentang discretionary deficit adalah untuk menganalisis apakah peningkatan belanja publik di suatu tempat merusak perekonomian yang sama. Jika peningkatan ini gagal menghasilkan peningkatan pendapatan pada saat yang sama dan tingkat defisit total memburuk, maka variabel diskresi akan menjadi penyebab utamanya.

Keuntungan surplus diskresioner

Kebijakan fiskal yang dilakukan banyak negara ketika merancang kontrol ekonomi atas wilayah dan penduduknya tercermin dalam munculnya defisit atau surplus. Dalam pengertian ini, dimungkinkan untuk menganalisis dan mengevaluasi apakah tindakan fiskal ini sedikit atau sangat berpengaruh dalam penampilannya, dengan mempertimbangkan variabel lain yang sudah bertanggung jawab untuk memperhitungkan komponen lain dari defisit publik.

Untuk alasan ini, sering menjadi indikator yang digunakan untuk menentukan baik buruknya manajemen kelompok atau tim pemerintah dalam kondisi ekonomi normal.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *