Surplus keuangan

Surplus keuangan adalah keadaan dimana kebutuhan pembiayaan suatu negara lebih kecil dari sumber keuangannya. Dengan kata lain, sumber daya yang ada dalam perekonomian cukup untuk mencapai tingkat profitabilitas yang lebih tinggi.

Ini adalah mode surplus ekonomi makro yang muncul ketika tingkat tabungan dalam transaksi berjalan suatu Negara dibandingkan dengan defisit modalnya, menghasilkan perbedaan positif.

Ketika sebuah negara secara aktif berpartisipasi atau dipaksa untuk campur tangan dalam beberapa cara dalam kehidupan ekonominya, mungkin negara itu mendapati dirinya kekurangan sumber daya keuangan sampai-sampai membuatnya tidak mungkin untuk bertindak. Hal ini akan menyebabkan defisit keuangan, yang merupakan kebalikan dari surplus keuangan.

Penggunaan defisit keuangan pada dasarnya difokuskan untuk mengetahui berapa banyak yang harus dipinjam oleh pemerintah untuk menutupi kelebihan pengeluarannya sehubungan dengan pendapatannya ketika melakukan pekerjaannya.

Pentingnya surplus keuangan di sektor publik

Pengelolaan sumber daya keuangan yang ada di suatu negara oleh para pemimpin politik dan ekonominya harus ditujukan untuk menjadikannya berguna dalam mencapai tingkat profitabilitas tertentu (umumnya melalui investasi).

Surplus keuangan akan menunjukkan bahwa melakukan tindakan investasi seperti itu, mengingat sumber daya yang tersedia untuk negara, akan menghasilkan hasil yang positif dan bahkan dapat menimbulkan jenis surplus publik lainnya. Sebaliknya, dalam kasus di mana hasil yang lebih negatif diperkirakan, kita akan berbicara tentang defisit keuangan.

Surplus keuangan di sektor swasta

Sama seperti negara-negara yang memiliki sumber daya untuk melaksanakan investasi, perusahaan mengembangkan kegiatan ekonomi mereka dengan mempertimbangkan sumber daya dan anggaran untuk menghadapi jalur produksi atau investasi baru.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *