Surplus teknologi

Surplus teknologi adalah situasi yang terjadi ketika suatu negara menghasilkan cukup banyak teknologinya sendiri atau mengadaptasi teknologi impor untuk memasukkannya ke dalam produk dan jasa yang diekspornya.

Situasi ini disebut surplus karena lebih banyak teknologi yang diekspor daripada yang diimpor, menghasilkan “keseimbangan positif” teknologi. Surplus teknologi dapat diukur sebagai perbedaan antara penagihan dan pembayaran untuk produk teknologi tinggi atau sebagai perbedaan antara penagihan dan pembayaran untuk royalti.

Kasus sebaliknya adalah defisit teknologi.

Interpretasi surplus teknologi

Surplus teknologi yang tinggi menunjukkan kemandirian dari teknologi asing. Situasi ini dapat terjadi karena beberapa alasan:

  • Negara ini memiliki sistem Penelitian dan Pengembangan (R&D) yang baik.
  • Negara ini mengekspor produk dengan tingkat teknologi tinggi.

Selain ketiga penyebab tersebut, surplus teknologi bisa saja berasal dari perbedaan ekonomi antar negara. Sebuah negara dengan situasi ekonomi yang baik akan cenderung meningkatkan impornya, termasuk yang berteknologi tinggi, sehingga mengurangi surplus teknologinya, atau meningkatkan defisit teknologinya. Pada gilirannya, jika negara dalam situasi yang buruk, ia akan mengurangi impornya, termasuk yang berteknologi tinggi, sehingga meningkatkan surplus teknologinya.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *