Taylorisme

Taylorisme adalah sistem produksi berdasarkan metodologi bisnis yang dikembangkan oleh Frederick Taylor (1856-1915).

Taylorisme, oleh karena itu, merupakan implementasi dari teori yang dikembangkan oleh Frederick Winslow Taylor. Bersama Fayol ia adalah salah satu pendiri manajemen bisnis. Kontribusi mendasar Taylor didasarkan pada pembagian kerja, rantai produksi dan penghapusan otonomi sementara pekerja.

Pembagian kerja internasional

Jadi, pertama, Taylor mengusulkan bahwa pekerjaan harus dibagi menjadi tugas-tugas untuk meningkatkan produktivitas. Kedua, tugas-tugas ini membawa kita ke rantai produksi, yang meningkatkan hasil bisnis. Dan, akhirnya, untuk melakukan hal di atas secara efisien, majikan harus mengontrol waktu penyelesaian tugas oleh pekerja dengan sempurna.

Singkatnya, Taylorisme adalah salah satu aplikasi dari prinsip-prinsip manajemen ilmiah yang ditulis oleh Taylor. Kata sifat ilmiah berasal dari periode eksperimen Taylor dengan pekerja yang menunjukkan, di lingkungan itu, kebenaran prinsip-prinsip ini.

Taylorisme juga dikenal sebagai organisasi kerja ilmiah.

Prinsip Taylorisme

Taylorisme, sebagai aplikasi praktis dari manajemen ilmiah, mengikuti prinsip-prinsip berikut:

  • Analisis kuantitatif pekerjaan: Sebelum menerapkan sistem kerja baru, penting untuk menganalisis yang sudah ada. Hanya dengan menganalisis metode saat ini, kita dapat melihat tugas mana yang lebih cepat, mana yang lebih efisien, berapa banyak waktu yang digunakan setiap pekerja untuk setiap tugas. Setelah menyelesaikan analisis, di mana Taylor mengusulkan untuk memilih sekitar selusin pekerja terampil, sistem kerja baru diusulkan.
  • Seleksi dan persiapan: Dengan analisis di tangan, Taylor mengusulkan untuk memilih personel yang paling cocok untuk setiap tugas dan, tentu saja, mempersiapkan mereka. Dalam pengertian ini, persiapan dan pelatihan akan meningkatkan produktivitas pekerja.
  • Kerja sama: Jika majikan, karyawan, dan atasannya masing-masing tidak selaras, maka perusahaan akan sulit berkembang. Bagi Taylor, tidak diragukan lagi pentingnya lingkungan kerja yang baik, budaya perusahaan yang baik, dan hubungan yang baik antar pemangku kepentingan.
  • Spesialisasi pekerjaan: Prinsip keempat dan terakhir menetapkan bahwa pekerja harus meningkatkan teknik produksinya, sedangkan atasan atau pengusaha harus meningkatkan teknik perencanaannya. Taylor menekankan bahwa, terkadang, kesalahan dari ketidakefisienan pekerja adalah manajer yang belum merencanakan fungsinya dengan baik dan tidak menyampaikan informasi dengan benar.

Karakteristik Taylorisme

Mengingat prinsip-prinsip di atas dan karya yang diterbitkan oleh Taylor pada tahun 1911, karakteristik Taylorisme diringkas sebagai berikut:

  • Tujuan utamanya adalah untuk menghasilkan lebih banyak dengan biaya lebih rendah melalui peningkatan produktivitas tenaga kerja.
  • Produksi dilakukan dalam jumlah banyak.
  • Hal ini bertujuan untuk standarisasi proses produksi.
  • Semua proses dianalisis untuk meningkatkan efisiensinya secara maksimal.
  • Untuk memastikan fungsinya yang tepat, perencanaan dan pengawasan menjadi penting.
  • Mendorong motivasi pekerja melalui pembayaran bonus yang berhubungan dengan kinerja.

Kelebihan dan kekurangan Taylorisme

Dalam hal ini, Taylorisme bukannya tanpa kritik. Jadi, meskipun benar bahwa ia memiliki kelebihan yang sangat menonjol untuk saat itu, ia juga memiliki kekurangan yang menonjol. Semua dikatakan, beberapa dari detail itu diperbaiki oleh sistem yang lebih baru seperti Fordisme atau Toyotaisme.

Di antara keuntungan utama Taylorisme adalah:

  • Lebih efisien dalam proses produksi.
  • Peningkatan produktivitas tenaga kerja.
  • Kontrol yang lebih besar atas proses produksi.
  • Pertumbuhan keuntungan bisnis.
  • Perbaikan dalam ide-ide manajemen dan administrasi.

Di sisi lain, di antara kelemahan yang paling menonjol adalah:

  • Keausan tinggi pada pekerja.
  • Motivasi rendah karena tugas yang monoton.
  • Hubungan yang buruk antara karyawan dan tidak adanya budaya organisasi.
  • Penurunan kualitas produksi.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *