Teknik penjualan

Teknik penjualan adalah berbagai metode yang diterapkan penjual untuk dapat menjual lebih efisien, guna mencapai tujuan penjualan perusahaan.

Tidak diragukan lagi, teknik penjualan digunakan untuk mempermudah proses penjualan. Artinya, mereka digunakan agar penutupan penjualan dilakukan lebih cepat dan lebih efisien.

Either way, teknik ini juga diterapkan untuk membujuk pelanggan untuk membeli produk yang ditawarkan oleh perusahaan. Oleh karena itu, menerapkan teknik penjualan membutuhkan pengalaman dan usaha dari tenaga penjual untuk membuatnya bekerja dengan baik.

Itulah mengapa penting bagi perusahaan untuk terus-menerus melatih tenaga penjualannya, sehingga tenaga penjualan, selain menguasai dan menggunakan metode penjualan secara efisien, diperbarui dengan teknik paling modern dan inovatif.

Teknik penjualan apa yang bisa digunakan?

Tentu saja, teknik penjualan bukanlah metode yang dapat diterapkan secara universal. Namun, kami dapat menyebutkan lima yang paling sering digunakan:

1. Teknik AIDA

Di satu sisi, teknik ini berfokus pada pemenuhan kebutuhan pelanggan, setiap huruf namanya mengacu pada elemen proses pembelian. Dimulai dengan menarik perhatian pelanggan, kemudian membangkitkan minat, kemudian memotivasi keinginan untuk membeli, hingga akhirnya membuat pelanggan melakukan tindakan pembelian. Ini adalah salah satu teknik yang paling penting dan umumnya berfungsi sebagai dasar untuk yang lain.

2. Teknik AIDDA

Ini berfokus pada faktor-faktor yang sama yang diperhitungkan oleh teknik AIDA, mengikuti pola perhatian, minat, keinginan yang sama. Namun di sini ditambahkan satu unsur lagi, yaitu demonstrasi, diakhiri sama dengan aksi pembelian.

3. Teknik AICDC

Di sisi lain, teknik ini mengutamakan aspek atau tema yang sama dengan klien. Prosesnya dimulai dengan menarik perhatian, kemudian berlanjut dengan membangkitkan minat, kemudian dilakukan proses meyakinkan, kemudian keinginan itu datang dan berakhir pada penutupan penjualan.

4. Teknik SPIR

Kemudian teknik SPIR jauh lebih sederhana dari teknik sebelumnya, dimulai dengan situasi tertentu, kemudian masalah dianalisis, kemudian implikasi dari masalah itu dimunculkan dan diakhiri dengan solusi dari masalah yang diajukan.

5. Teknik FAB (Fitur, Keunggulan dan Manfaat

Itu juga dikenal sebagai fitur, manfaat, dan manfaat. Pertama, semua karakteristik produk yang dipromosikan disajikan kepada pelanggan, kemudian semua keunggulan disajikan dan terakhir manfaat yang ditawarkan produk tersebut kepada pelanggan. Dengan cara ini, idenya adalah untuk menghasilkan ide positif untuk produk. Namun, keterbatasan teknik ini adalah tidak fokus pada kebutuhan pelanggan individu.

Memang masih banyak lagi teknik-tekniknya, namun dalam artikel ini kami hanya menyebutkan beberapa yang paling terkenal saja, sehingga kita bisa mendapatkan gambaran bagaimana teknik penjualan yang diterapkan.

Kesimpulannya, kita dapat mengatakan bahwa penerapan teknik penjualan dapat mendukung tindakan pembelian yang efektif dari pelanggan. Sesuatu yang, seperti yang telah kita lihat, membantu perusahaan mencapai tujuan dan sasaran penjualan mereka. Keberhasilan penerapan teknik penjualan akan sangat bergantung pada pengalaman yang dimiliki tenaga penjual, serta upaya yang dia lakukan untuk mencapai pemahaman yang lebih baik tentang kebutuhan pelanggan.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *