Tingkat cakupan

Tingkat cakupan, atau tingkat cakupan perdagangan, adalah indikator perdagangan. Ini mengukur persentase ekspor yang ditutupi oleh impor. Semua ini, selama periode waktu yang sama.

Tingkat cakupan, oleh karena itu, merupakan indikator yang menghubungkan impor dan ekspor dari negara yang sama. Ini diukur untuk jangka waktu tertentu. Sejalan dengan itu, yang ditunjukkan oleh angka tersebut adalah rasio ekspor terhadap impor, biasanya pada tahun yang sama.

Dengan cara ini, kita dapat mengetahui apakah volume ekspor dan masuknya mata uang asing ke negara tersebut lebih tinggi atau lebih kecil dari volume mata uang asing yang keluar karena impor.

Tingkat cakupan, seperti yang kami katakan, selalu diukur dalam persentase.

Ini merupakan indikator yang pada gilirannya berfungsi untuk mengukur daya saing suatu negara.

Rumus tingkat cakupan

Tingkat pertanggungan merupakan indikator yang berdasarkan perhitungannya mudah untuk dihitung.

Untuk melakukan ini, cukup terapkan ekspresi berikut:

Di mana:

  • T = Tingkat cakupan.
  • X = Ekspor.
  • M = Impor.

Jadi, ketika volume ekspor melebihi impor, kami mengatakan bahwa tingkat cakupan lebih besar dari 100. Artinya, ada surplus dalam neraca perdagangan. Sebaliknya, ketika volume impor lebih besar dari ekspor, nilainya kurang dari 100. Dengan cara ini, kita akan berbicara tentang defisit. Dengan kata lain, saldo yang akan ditunjukkan oleh neraca perdagangan akan negatif.

Contoh tingkat cakupan

Untuk memiliki gagasan yang lebih jelas tentang konsep tersebut, kami melanjutkan untuk menunjukkan contoh bagaimana perhitungannya dalam kasus yang diterapkan. Namun, kita berbicara tentang contoh fiktif dan bahwa, sejauh menyangkut data yang ditampilkan, itu tidak sesuai dengan realitas negara yang dirujuk oleh contoh tersebut.

Dengan cara ini, mari kita bayangkan bahwa volume impor adalah satu juta dolar (1.000.000 USD), sedangkan volume ekspor adalah dua juta dolar (2.000.000 USD).

Menerapkan formula yang sebelumnya terbuka, kita akan memiliki yang berikut:

Dengan memecahkan persamaan, kita akan berbicara tentang tingkat cakupan 200%. Dengan kata lain, ekspor yang masuk ke luar negeri mewakili 200% dari volume impor yang masuk ke dalam negeri.

Dengan cara ini juga, kita berbicara tentang tingkat cakupan yang menunjukkan surplus perdagangan yang jelas, lebih besar dari 100.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *