Tingkat kebocoran bank

Tingkat kebocoran bank adalah salah satu yang mengukur proporsi uang tunai yang mencapai deposito bank.

Semakin tinggi tingkat kebocoran, semakin sedikit uang dan simpanan yang dapat dihasilkan oleh sistem perbankan.

Demikian juga, jika tingkat kebocoran bank turun, akan ada peningkatan uang tunai yang beredar di sektor perbankan, memperluas basis moneter dalam perekonomian.

Tingkat kebocoran bank memiliki rumus sebagai berikut:

Interpretasi tingkat kebocoran bank

Peningkatan tingkat kebocoran bank dapat memiliki interpretasi sebagai berikut:

  • Itu meningkat dari ekonomi bawah tanah yang diarahkan pada bisnis ilegal seperti perdagangan manusia, penjualan obat-obatan dan senjata, prostitusi, arus keluar modal dan pencucian uang, dan banyak bisnis lain dengan tujuan menghindari pajak. Singkatnya, bisnis yang tidak terkait dengan ekonomi maju.
  • Inflasi dan devaluasi mata uang nasional.
  • Pasokan kredit yang lebih rendah untuk mengembangkan investasi yang produktif.
  • Kuantifikasi terburuk dari basis moneter suatu perekonomian.
  • Risiko sistemik di sektor perbankan dan, oleh karena itu, dapat mempengaruhi semua sektor ekonomi, karena kita akan mengalami krisis likuiditas.
  • Meningkatnya angka pengangguran.
  • Tingkat kejahatan yang lebih tinggi dan, oleh karena itu, arus masuk investasi asing langsung yang lebih rendah.

Peningkatan tingkat kebocoran bank yang dipercepat dapat memiliki konsekuensi bencana bagi negara mana pun karena kurangnya kontrol atas uang yang beredar, oleh karena itu, uang tunai yang tidak terlihat yang tidak mudah dilacak, menjadi tujuan prioritas penurunan drastis dari tingkat ini. Dengan demikian, mengurangi kebocoran bank harus menjadi keharusan dari kebijakan ekonomi negara mana pun dan harus ada tindakan bersama dan terkoordinasi antara semua otoritas yang berwenang.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *