Tingkat pengangguran alami

Tingkat pengangguran alami adalah yang mewakili tingkat pengangguran yang tidak dapat dikurangi dan itu adalah bagian dari apa yang dianggap normal dalam suatu perekonomian. Tingkat ini biasanya berosilasi antara 2% dan 5% dan merupakan bagian dari pengangguran friksional populasi.

Tingkat pengangguran alami ada, sebagian, karena beberapa pekerja berhenti dari pekerjaan mereka, kehilangan pendapatan untuk sementara waktu, karena berbagai alasan. Ini dapat berupa, misalnya, aspirasi untuk peluang profesional yang lebih baik atau jarak ke tempat kerja.

Artinya, bahkan ketika pekerjaan penuh ada, orang-orang tertentu mungkin memutuskan untuk tidak bekerja. Inilah yang dikenal sebagai pengangguran friksional, karena individu membutuhkan waktu untuk menemukan posisi pekerjaan yang tepat.

Adalah normal bagi pekerja untuk berpindah antar perusahaan karena pasar tenaga kerja fleksibel. Misalnya, bayangkan seorang insinyur bekerja untuk perusahaan X, tetapi perusahaan lain Y menawarkan kondisi ekonomi yang lebih baik. Namun, mungkin ada interval waktu, misalkan satu bulan, antara pekerja yang meninggalkan satu perusahaan dan memasuki perusahaan lain. Ini, karena mungkin Anda harus melewati serangkaian wawancara.

Di sisi lain, ada sektor dengan mobilitas lebih dari yang lain. Misalnya, sektor keuangan atau sektor komputer dan komunikasi sangat mobile di negara maju.

Perlu dicatat bahwa tingkat pengangguran alami setara dengan tingkat pengangguran ekuilibrium jangka panjang

Perkembangan teori tingkat pengangguran alami

Tingkat pengangguran dapat bervariasi karena ketidaksempurnaan di pasar tenaga kerja dan dipengaruhi oleh banyak variabel. Ini adalah permintaan agregat, adanya bantuan publik dan tunjangan pengangguran, inflasi, insentif pajak untuk perekrutan, upah minimum dan semua jenis bantuan sosial dalam ekonomi dengan negara kesejahteraan yang kuat.

Peraturan publik seperti kenaikan pajak atau peraturan apa pun yang mencegah berfungsinya pasar tenaga kerja juga memiliki pengaruh.

Singkatnya, tingkat pengangguran ekuilibrium jangka panjang terkait erat dengan NAIRU, yang merupakan tingkat inflasi non-percepatan pengangguran. Ini dikembangkan melalui kurva Phillips, di mana ada korelasi negatif antara tingkat pengangguran dan inflasi.

Di sisi lain, ekonom peraih Nobel bidang ekonomi Joseph E. Stiglitz mengatakan, pemerintah harus menjalankan kebijakan struktural yang memungkinkan mereka untuk mengoreksi pengangguran dan kebijakan itu tidak boleh hanya fokus pada inflasi karena pasar kerja tidak stabil.

Pengangguran struktural

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *